30.MEI.2018 3 MNT DIBACA | 3 MNT DIBACA

Dr Leslie Tay, ahli jantung di Rumah Sakit Mount Elizabeth, berbagi tentang efek puasa atau melakukan diet setelah pembedahan jantung.

Selama bulan suci Ramadan, Anda mungkin bersama-sama keluarga dan teman menjalani puasa dari fajar hingga matahari terbenam.

Tetapi jika Anda baru saja menjalani pembedahan jantung, atau jenis pembedahan serius apa pun, Anda mungkin khawatir tentang efek puasa selama periode pemulihan. Untuk memberi tubuh Anda peluang penyembuhan terbaik, puasa tidak selalu memungkinkan. Ini juga berlaku jika Anda berencana melakukan diet atau pembersihan kesehatan apa pun setelah pembedahan jantung.

Anda harus selalu berbicara dengan dokter jika Anda khawatir tentang memulai puasa atau diet setelah pembedahan, namun berikut ini adalah beberapa fakta umum yang perlu Anda ketahui.

Apakah aman untuk berpuasa Ramadan setelah menjalani pembedahan jantung baru-baru ini?

Jika Anda menjalani pembedahan jantung baru-baru ini atau mengalami serangan jantung, Anda harus menghindari puasa atau melakukan diet ketat selama setidaknya 6 minggu.

Anda juga harus menghindari puasa jika Anda menggunakan pengencer darah (antikoagulan), atau obat apa pun untuk detak jantung yang tidak teratur, kecuali dokter Anda telah memberikan tanda-aman.

Alasan lainnya yang terkait jantung untuk menghindari puasa termasuk:

  • Nyeri dada berulang
  • Gagal jantung yang membuat Anda lelah atau sesak napas
  • Katup aorta menyempit atau meradang (stenosis)
  • Di bawah pengawasan medis yang terus-menerus

Apakah saya perlu minum obat saat puasa?

Pengobatan selama jam puasa
Jika Anda sedang menjalani pengobatan jantung dan ingin menghindari minum tablet di antara saat fajar dan matahari terbenam, dokter Anda mungkin dapat memberi Anda versi obat dengan efek yang lebih tahan lama selama Ramadan, tergantung pada resep Anda. Bicaralah dengan dokter Anda terlebih dahulu untuk mencari tahu apakah ini memungkinkan. Ingatlah bahwa jika tidak ada alternatif lain, Anda mungkin tidak dapat menghindari untuk minum obat selama jam-jam puasa.

Jika Anda telah memasang ring Anda mungkin akan menjalankan terapi antiplatelet ganda untuk mencegah pembekuan darah (yang berarti Anda akan minum 2 jenis obat, clopidogrel dan aspirin). Anda harus dapat menyesuaikannya dengan jadwal puasa Anda dengan minum clopidogrel sebelum sahur atau setelah berbuka puasa, dan aspirin setelah berbuka puasa.

Selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum memulai puasa sehingga Anda dapat mengetahui pilihan terbaik untuk Anda.

Apa yang akan terjadi pada tubuh saya saat berpuasa selama masa pemulihan?

Penelitian menunjukkan efek puasa pada pasien dengan penyakit jantung yang stabil sebenarnya adalah minimal (dalam satu studi, 91,2% dari 465 pasien tidak mengalami efek buruk).

Jadi, jika 6 minggu telah berlalu, Anda kembali ke aktivitas rutin harian Anda dan tidak mengalami gejala yang merugikan (misalnya sesak napas, nyeri dada), efek pada tubuh Anda kemungkinan tidak akan berbeda dengan apa yang akan terjadi jika Anda berpuasa seperti biasa.

Bahkan, suasana Ramadan yang mengurangi stres mungkin berdampak positif pada perasaan Anda pasca-operasi.

Yang paling penting adalah memastikan dokter Anda telah memberikan tanda-aman bagi Anda untuk melanjutkan puasa dan itu tidak akan membahayakan kesehatan Anda.

Apa yang harus saya makan saat berbuka puasa?

Hindari makanan berlemak dan asin, dan cobalah untuk tidak minum minuman dalam jumlah besar secara berurutan dengan cepat, karena ini dapat menyebabkan sesak napas.

Anda juga harus mencoba makan sedikit dan sering, mengganti 2 kali makan besar dengan 4 porsi kecil.

Apa yang harus saya lakukan jika saya mulai merasa pusing atau tidak enak badan selama puasa?

Sakit kepala ringan dapat disebabkan oleh dehidrasi, jadi Anda harus mencoba menghindari ini dengan minum banyak air saat berbuka puasa.

Jika Anda merasa pusing atau tidak sehat, dan hal ini tidak reda setelah 20 menit, beri tahu dokter Anda. Cari bantuan medis dengan segera jika Anda merasa demam, sesak napas, atau pingsan.

Jika Anda khawatir tentang kesehatan jantung Anda, selalu bicarakan dengan dokter spesialis.

 

Artikel ditinjau oleh Dr Leslie Tay, ahli jantung di Rumah Sakit Mount Elizabeth

Referensi

Al-Binali, H.A., Al-Mahmeed, W.A., Al-Suwaidi, J., Al-Rashdan, I., Amin, H., Bener, A., Hadi, H.R., Hanifah, M., Helmy, A. Zubaid, M. (2005). Impact of Fasting in Ramadan in Patients with Cardiac Disease. Saudi Medical Journal 26 (10).

Is it Safe for Heart Patients to Fast During Ramadan? (2014, July 14). Retrieved 21 May 2018 from http://timesofoman.com/article/37313

Heart Patients Should Take Care When Fasting. (n.d.). Retrieved 21 May 2018 from https://www.hamad.qa/EN/your%20health/Ramadan%20Health/Health%20Information/Pages/Heart-Patients.aspx

30.MEI.2018
img
Tay Leslie
Ahli Kardiologi
Mount Elizabeth Hospital

Dr. Leslie Tay adalah seorang ahli kardiologi yang berpraktik di Rumah Sakit Mount Elizabeth, Singapura.