23.OKT.2016 10 MNT DIBACA | 10 MNT DIBACA

Mastektomi adalah pembedahan pengangkatan payudara, dilakukan pada wanita sebagai penanganan untuk kanker payudara. Pada kasus yang memungkinkan, pilihan pembedahan lain untuk pasien kanker payudara adalah lumpektomi.

Dr Tan Yah Yuen, dokter bedah umum di Rumah Sakit Mount Elizabeth, menjawab pertanyaan Anda tentang mastektomi.

Bagaimana saya memutuskan menjalani mastektomi atau lumpektomi?

Lumpektomi adalah pembedahan untuk mengangkat payudara dan jaringan di sekitar tumor, tetapi tidak seluruh payudara. Ada beberapa pertimbangan dalam memilih mastektomi daripada lumpektomi, seperti kebutuhan emosional pasien, kondisi kesehatan, serta lokasi tumor dan ukuran payudara.

Luas atau tempat jaringan payudara yang terkena kanker, relatif dengan ukuran seluruh payudara, adalah salah satu pertimbangannya. Misalnya, mengangkat kanker sebesar 2 cm dari seseorang dengan payudara ukuran Cup A dapat mengakibatkan kelainan bentuk yang signifikan, sedangkan mengangkat tumor dengan ukuran yang sama dari payudara ukuran Cup C mungkin tidak mengakibatkan kelainan bentuk yang jelas.

Hal penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah pengobatan radiasi pada payudara biasanya wajib dilakukan setelah lumpektomi, sedangkan pada kanker payudara tahap dini, tidak diperlukan radiasi setelah mastektomi.

Kadang-kadang dokter bedah dapat menyarankan pembedahan onkoplastik, yaitu pemanfaatan berbagai teknik bedah plastik atau memindahkan jaringan terdekat ke bagian payudara yang terkena kanker untuk mengurangi kelainan bentuk dan mendapatkan penampilan luar payudara yang lebih baik.

Apa saja jenisnya?

Mastektomi sederhana meliputi pengangkatan seluruh payudara dan sebagian besar kulit di atasnya. Mastektomi radikal adalah pengangkatan seluruh payudara dan kulit di atasnya, serta otot dinding dada yang mendasarinya, tetapi saat ini sudah jarang dilakukan.

Jika pasien wanita menginginkan rekonstruksi payudara dengan segera, maka kulit di atas payudara (kadang-kadang termasuk puting) akan dipertahankan sebanyak mungkin. Hal ini disebut dengan mastektomi menyisakan kulit. Jika puting juga dipertahankan, pembedahannya disebut mastektomi menyisakan puting.

Siapa yang cocok untuk menjalani mastektomi menyisakan puting/kulit?

Mastektomi menyisakan kulit/puting hanya dilakukan jika dilakukan rekonstruksi payudara dengan segera. Biasanya, secara umum tergantung pada wanita tersebut apakah ia menginginkan rekonstruksi payudara segera atau tidak. Kadang-kadang, pada kanker yang lebih lanjut, dokter mungkin menyarankan untuk menunda rekonstruksi payudara (dilakukan beberapa bulan atau 1 – 2 tahun setelah perawatan selesai) jika ada risiko tinggi kembalinya kanker secara dini.

Idealnya, kami berusaha mempertahankan semua kulit payudara jika masih sehat. Jika tumor tidak meliputi puting, maka puting juga dapat dipertahankan. 

Apa manfaat dan risikonya?

Salah satu manfaat mastektomi pada kanker payudara dini adalah pengobatan dengan radiasi biasanya tidak digunakan jika kelenjar getah bening tidak terkena dan tumor tidak terlalu besar/luas.

Risiko kembalinya kanker pada payudara juga sedikit lebih rendah dalam mastektomi dibanding lumpektomi, walaupun hal ini tidak memengaruhi tingkat kelangsungan hidup jangka panjang pasien kanker.

Penting disadari bahwa pilihan mastektomi atau lumpektomi tidak memengaruhi risiko kembalinya kanker secara jangka panjang di bagian tubuh lain, seperti kelenjar getah bening, hati, paru-paru, atau tulang.

Seperti pada semua jenis pembedahan, tetap ada risiko seperti perdarahan atau infeksi, walaupun ini relatif jarang terjadi.

Untuk mastektomi menyisakan kulit/puting dengan rekonstruksi segera, ada risiko yang sedikit lebih tinggi terhadap penyembuhan yang buruk, terbukanya luka, atau infeksi pada wanita dengan kelebihan berat badan/obesitas, penderita diabetes, perokok atau mantan perokok.

Berapa lama pemulihan berlangsung? Apakah saya membutuhkan perawatan setelah pembedahan?

Pasien dapat kembali melakukan aktivitas dasar sehari-hari dalam waktu sekitar 2 minggu, dan sebagian besar dapat kembali ke gaya hidup normal, termasuk bekerja, dalam waktu 4 – 6 minggu. Jika rekonstruksi payudara segera dilakukan, pemulihan membutuhkan waktu yang sedikit lebih lama.

Perlu tidaknya perawatan lanjutan setelah mastektomi bergantung pada jenis dan stadium kanker. Perlunya perawatan sistemis seperti kemoterapi tidak berubah dengan jenis pembedahan yang dilakukan. Artinya, memilih mastektomi daripada lumpektomi tidak membuat kemoterapi dapat dihindari.

Jika saya memilih untuk tidak melakukan rekonstruksi payudara, bagaimana dada saya akan terlihat setelah mastektomi?

Akan ada bekas luka panjang melintang di dada jika mastektomi dilakukan tanpa rekonstruksi. Setelah luka sembuh, pasien disarankan untuk memakai prostesis silikon (di dalam bra pada sisi yang dioperasi) untuk mengimbangi berat payudara yang lain. Ini akan membantu mengurangi efek ketegangan jangka panjang di leher dan tulang leher.

Apa dampak emosional setelah mastektomi?

Dampaknya sangat bervariasi dan benar-benar tergantung pada kepribadian pasien, gangguan psikologis yang sudah ada sebelumnya, serta dukungan dari teman dan keluarga.

Sebagian besar pasien dengan hubungan pertemanan dan keluarga yang erat dapat mengatasinya dengan cukup baik saat penanganan kanker berlangsung dan melanjutkan hidup setelah pembedahan. Terlebih lagi, rekonstruksi payudara segera sudah diterima dengan baik dan banyak dilakukan.

Beberapa pasien membutuhkan waktu sedikit lebih lama dan kadang dapat dibantu dengan bertemu dan berbicara dengan penyintas kanker lain yang mungkin dapat memberikan saran praktis serta dukungan moral/emosional. Kadang-kadang, mungkin rujukan ke pekerja sosial, psikolog, atau psikiater diperlukan untuk konseling dan terapi.

 

Artikel dibuat oleh Dr Tan Yah Yuen, dokter bedah umum di Rumah Sakit Mount Elizabeth

22.OKT.2016
img
Tan Yah Yuen
Ahli Bedah Umum
Mount Elizabeth Hospital

Dr. Tan Yah Yuen adalah ahli bedah payudara di Rumah Sakit Mount Elizabeth, Singapura.