Hepatitis Akut pada Anak

Sumber: Getty Images

Hepatitis Akut pada Anak

Terakhir diperbarui: Kamis, 23 Juni 2022 | 4 menit waktu membaca

Pada tahun 2022, World Health Organization (WHO) membunyikan peringatan tentang hepatitis akut pada anak-anak. Kami akan membahas lebih jauh tentang apa itu hepatitis, bagaimana mengenali gejalanya, dan apa yang harus dilakukan.

Pada tahun 2022, kasus hepatitis akut yang parah dengan penyebab yang tidak diketahui telah dilaporkan di antara anak-anak di seluruh dunia. Hal ini pertama kali dilaporkan dalam sebuah peringatan dari World Health Organization pada bulan April, dan pada bulan Mei 2022, 650 kasus seperti itu menyerang anak-anak di seluruh dunia, dengan 5 kasus di Singapura. Setidaknya 38 dari anak-anak yang terkena dampak ini membutuhkan transplantasi hati dengan setidaknya 9 kematian.

Karena para ahli terus menyelidiki dan memahami penyebab kasus 'misteri' hepatitis ini, Dr Nancy Tan, spesialis anak dengan subspesialisasi dalam gastroenterologi dan hepatologi di Mount Elizabeth Novena Hospital, berbagi wawasan tentang hepatitis, kemungkinan penyebabnya, gejala-gejala kondisi, dan apa yang harus dilakukan oleh orang tua jika mereka mencurigai anak-anak mereka menderita hepatitis.

Apa sebenarnya hepatitis itu?

Apa itu hepatitis?

Hepatitis adalah peradangan hati yang diakibatkan oleh berbagai penyebab.

Agen infeksius yang dapat menyebabkan hepatitis termasuk virus seperti virus hepatitis A, B, C, D dan E, serta parasit.

Penyebab non-infeksi termasuk obat-obatan tertentu dan agen beracun. Kadang-kadang, hepatitis diakibatkan oleh reaksi autoimun yang ditujukan terhadap sel-sel hati tubuh.

Apa perbedaan antara hepatitis akut dan kronis?

Jika periode peradangan hepatitis berlangsung kurang dari 6 bulan, maka disebut hepatitis akut. Sebaliknya, jika peradangan berlangsung lebih dari 6 bulan, maka disebut hepatitis kronis. Umumnya, hepatitis akut dapat terjadi dengan cepat dan hebat, sedangkan hepatitis kronis terjadi dalam jangka waktu yang lama. Pada kasus yang parah, kedua jenis hepatitis ini dapat menyebabkan gagal hati.

Apakah anak-anak lebih rentan terhadap hepatitis?

Anak-anak tidak terlihat lebih rentan terhadap infeksi hepatitis. Namun, karena penyebab hepatitis mungkin berbeda pada orang dewasa dan anak-anak, wabah tertentu mungkin lebih banyak menyerang anak-anak daripada orang dewasa.

Penyebab hepatitis dapat menular atau tidak menular. Berbagai virus, bakteri dan parasit dapat menyebabkan hepatitis menular. Penyebab non-infeksi dapat mencakup obat-obatan dan racun. Dalam kasus yang jarang terjadi, sistem kekebalan tubuh sendiri membentuk antibodi yang ditujukan terhadap sel-sel hati, yang mengakibatkan kondisi autoimun.

Flu lambung atau gastroenteritis telah disebut sebagai kemungkinan penyebab serentetan infeksi baru ini. Seberapa masuk akalkah hal ini?

Seperti halnya organisme menular lainnya, infeksi dapat mempengaruhi banyak organ. Beberapa dapat menginfeksi hati dan usus, yang mengakibatkan flu lambung, gastroenteritis dan hepatitis. Hepatitis bukanlah akibat langsung dari flu lambung atau gastroenteritis, dan pada sebagian besar kasus, orang tersebut tidak mengalami hepatitis.

Apa saja gejala umum infeksi hepatitis pada anak-anak?

Gejala hepatitis

Gejala hepatitis pada anak-anak dapat menyerupai gejala penyakit umum. Ini termasuk:

  • Rasa tidak enak badan secara umum, atau tidak enak badan
  • Demam
  • Gejala seperti flu
  • Kehilangan nafsu makan
  • Mual atau muntah
  • Sakit perut atau ketidaknyamanan
  • Diare
  • Nyeri sendi
  • Sakit otot
  • Gatal-gatal merah yang gatal pada kulit
  • Kebingungan dan kehilangan kesadaran

Tanda-tanda yang lebih spesifik dari infeksi hepatitis meliputi:

  • Kulit menguning atau bagian putih mata (penyakit kuning)
  • Tinja berwarna seperti tanah liat
  • Air seni berwarna gelap

Bagaimana perbedaan infeksi hepatitis mempengaruhi orang dewasa dan anak-anak? Apakah hepatitis lebih parah pada anak-anak?

Tampilan hepatitis pada orang dewasa dan anak-anak sangat mirip. Bahkan, anak-anak terkadang tidak menunjukkan gejala dibandingkan dengan orang dewasa.

Apa yang harus kita lakukan jika kita mencurigai adanya infeksi hepatitis?

Temui dokter jika Anda merasa tidak enak badan dan lakukan tes darah jika perlu untuk memastikan adanya infeksi.

Bagaimana hepatitis diobati?

Sayangnya, pengobatan untuk hepatitis masih terbatas. Perawatan biasanya berupa perawatan suportif, kecuali jika ada pengobatan khusus. Sebagai contoh, overdosis parasetamol diobati dengan N-asetilsistein. Dokter dapat memberikan produk darah untuk membantu mengatasi masalah perdarahan atau pembekuan, dan albumin dapat diberikan untuk membantu kadar protein dan retensi air. Antibiotik atau antivirus dapat diberikan jika dicurigai adanya infeksi.

Dialisis ginjal mungkin diperlukan untuk membantu mengatasi gagal ginjal atau kelebihan cairan. Kadang-kadang transplantasi hati mungkin diperlukan jika hati tidak pulih secara spontan dari peradangan.

Apa yang dapat kita lakukan untuk melindungi anak-anak kita dan bahkan diri kita sendiri agar tidak tertular hepatitis?

Pencegahan hepatitis

Langkah-langkah kebersihan umum termasuk mencuci tangan dan makan makanan yang dimasak dengan matang. Minum air bersih juga penting. Ini termasuk minum air matang atau air kemasan saat bepergian ke luar negeri, dan menghindari es batu yang disajikan dari sumber yang tidak higienis.

Apakah orang yang sudah divaksinasi hepatitis masih bisa tertular?

Ya, hal itu dapat terjadi karena alasan-alasan berikut ini:

  • Tubuh mungkin tidak memberikan respons kekebalan terhadap vaksin yang telah diberikan.
  • Infeksi ringan masih dapat terjadi meskipun tubuh telah meningkatkan respons kekebalan.
  • Anda mungkin telah divaksinasi terhadap jenis hepatitis infektif tertentu, tetapi penyebab hepatitis saat ini bukan hepatitis yang telah Anda vaksinasi.
  • Penyebab hepatitis bukanlah penyebab infeksi. Misalnya, hepatitis dapat disebabkan oleh racun yang terpapar oleh tubuh.
Multi-Country – Acute, severe hepatitis of unknown origin in children. Retrieved on 6 June 2022 from https://www.who.int/emergencies/disease-outbreak-news/item/2022-DON376

Acute hepatitis of unknown aetiology in children - Multi-country. Retrieved on 6 June 2022 from https://www.who.int/emergencies/disease-outbreak-news/item/DON-389
Artikel Terkait
Lihat semua