Mengobati Kanker Kulit dengan Bedah Mohs

Sumber: Getty Images

Mengobati Kanker Kulit dengan Bedah Mohs: 10 Pertanyaan yang Seri

Terakhir diperbarui: Kamis, 09 Maret 2023 | 6 menit waktu membaca

Bedah mikrografi Mohs adalah teknik yang tepat untuk mengangkat lesi kanker kulit. Seorang dokter kulit menjelaskan cara kerjanya dan mengapa teknik ini efektif dalam mengobati kanker kulit dengan jaringan parut yang minimal.

Kasus kanker kulit telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, menjadikannya kanker ke-6 paling umum pada pria dan kanker ke-7 paling umum pada wanita di Singapura.

Kanker kulit dapat diklasifikasikan secara luas menjadi melanoma (tahi lalat kanker), yang berpotensi mengancam jiwa, atau kanker non-melanoma yang lebih umum, yang biasanya disebabkan oleh paparan sinar matahari dalam jangka panjang.

Menghadapi diagnosis kanker kulit bisa jadi sangat melelahkan. Untuk menjelaskan pilihan pengobatan yang tersedia, dokter spesialis kulit Dr Tay Liang Kiat berbagi informasi lebih lanjut tentang bedah mikrografi Mohs, sebuah prosedur yang dapat mengangkat kanker kulit secara efektif dan tepat.

Bagaimana kanker kulit biasanya ditangani?

Di Singapura, kanker kulit non-melanoma lebih sering terjadi dibandingkan dengan melanoma, yang lebih berbahaya dengan risiko kematian yang lebih tinggi. Untungnya, sebagian besar kanker kulit dapat disembuhkan jika terdeteksi secara dini.

Ada banyak pilihan pengobatan yang tersedia untuk kanker kulit non-melanoma seperti karsinoma sel basal (BCC) dan karsinoma sel skuamosa (SCC). Ini termasuk krim topikal, bedah cryosurgery, elektrodesikasi dan kuretase, terapi fotodinamik, dan obat-obatan oral.

Prosedur pembedahan yang lebih baru, yang dikenal sebagai bedah mikrografi Mohs, juga muncul sebagai pilihan pengobatan yang populer karena dapat mengangkat sel kanker dengan cara yang sangat presisi sambil mempertahankan sebanyak mungkin jaringan sehat.

Apa yang dimaksud dengan bedah mikrografi Mohs?

Apa yang dimaksud dengan bedah mikrografi Mohs?

Bedah Mikrografi Mohs adalah teknik bedah khusus yang dikembangkan oleh Dr Frederic Mohs pada tahun 1930-an untuk mengobati kanker kulit. Prosedur ini mengharuskan dokter bedah memotong lapisan tipis kulit secara metodis, satu lapis pada satu waktu, dan memeriksa setiap bagian jaringan yang dipotong di bawah mikroskop untuk memastikan bahwa semua sel kanker telah diangkat.

Ini tidak seperti eksisi standar, di mana dokter bedah mengangkat seluruh tumor bersama dengan batas jaringan yang sehat.

Bedah mikrografi Mohs sering direkomendasikan oleh dokter untuk menangani kanker kulit non-melanoma yang berisiko tinggi. Karena ini adalah satu-satunya modalitas pengobatan yang memeriksa 100% margin bedah, operasi ini efektif dalam mengangkat lesi kanker dengan tingkat kekambuhan yang rendah dan memberikan hasil kosmetik yang lebih baik dibandingkan dengan pilihan bedah lainnya.

Pembedahan Mohs sangat berguna untuk mengangkat lesi dengan karakteristik ini:

  • Berdiameter lebih besar dari 2 cm dan ditemukan di area yang secara kosmetik dan fungsional sangat penting, seperti mata, kelopak mata, hidung, bibir, telinga, kulit kepala, jari tangan, jari kaki, atau alat kelamin.
  • Besar dan agresif (menyebar dengan cepat).
  • Tumbuh berlebihan dengan tepi yang tidak jelas.
  • Kambuh setelah pengobatan sebelumnya dengan radioterapi, atau setelah eksisi yang tidak sempurna, terutama untuk lesi di daerah kepala dan leher.
  • Didiagnosis sebagai subtipe BCC yang agresif (infiltratif atau mikronodular).
  • Ditandai sebagai SCC dengan risiko metastasis yang lebih tinggi, biasanya terletak di bibir atau telinga, atau pada pasien yang mengalami imunosupresi.

Siapa yang dapat melakukan bedah mikrografi Mohs?

Dokter dari berbagai bidang bedah telah mencoba melakukan bedah mikrografi Mohs, tetapi baru dalam beberapa dekade terakhir, teknik bedah ini sepenuhnya diterima oleh para dokter kulit di banyak negara. Untuk melakukan bedah Mohs, seorang dokter kulit harus memiliki keahlian sebagai dokter bedah dan ahli patologi – keahlian bedah untuk mencapai eksisi yang bersih dan tepat, dan pemahaman ahli patologi tentang struktur jaringan normal dan abnormal untuk membedakan sel kanker dan non-kanker.

Bagaimana bedah Mohs efektif dalam mengobati kanker kulit?

Dengan bedah mikrografi Mohs, dokter bedah dapat memeriksa margin bedah secara menyeluruh untuk memeriksa sel kanker yang tersisa dan memastikan bahwa semua sel kanker kulit telah diangkat. Hal ini membantu mencegah kekambuhan dan memungkinkan jumlah maksimum jaringan sehat dipertahankan, sehingga meningkatkan hasil pemulihan dan menghasilkan hasil estetika yang lebih baik. Dalam studi retrospektif yang besar, bedah mikrografi Mohs telah terbukti memiliki tingkat kesembuhan hingga 99% untuk episode pertama BCC dan 97% untuk episode pertama SCC.

Jenis kanker kulit apa lagi yang dapat diobati dengan bedah Mohs?

Bedah mikrografi Mohs juga dapat digunakan untuk menangani tumor kulit yang lebih jarang terjadi, seperti dermatofibrosarkoma protuberans, penyakit Paget ekstramammae, dan lentigo maligna.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk operasi Mohs?

Waktu yang dibutuhkan tergantung pada ukuran dan lokasi tumor. Eksisi yang kompleks membutuhkan waktu lebih lama untuk diselesaikan. Rata-rata, prosedur ini dapat berlangsung hingga 3 – 4 jam.

Bagaimana bedah mikrografi Mohs dilakukan?

Bagaimana bedah mikrografi Mohs dilakukan?

Bedah Mohs dilakukan secara bertahap untuk memastikan bahwa semua sel kanker kulit diangkat seluruhnya, sekaligus menjaga luka bedah sekecil mungkin. Berikut ini adalah bagaimana prosedur ini biasanya dilakukan:

Pemeriksaan dan persiapan

Dokter bedah dermatologis Anda akan memeriksa dan membersihkan area yang perlu ditangani. Anestesi lokal akan disuntikkan untuk mematikan rasa pada area tersebut. Anda akan tetap terjaga selama prosedur berlangsung.

Pengangkatan lapisan atas

Pada tahap eksisi bertahap ini, dokter bedah dermatologis akan memotong lapisan tipis jaringan kanker yang terlihat untuk memeriksa margin bedah.

Pemrosesan sampel

Jaringan yang diangkat akan dibekukan menggunakan mesin cryostat dan dipotong menjadi irisan horizontal yang sangat tipis sebelum diwarnai dan dipasang pada slide mikroskop.

Analisis laboratorium

Dokter bedah dermatologi akan memeriksa slide dengan hati-hati di bawah mikroskop untuk mencari sel kanker dan memetakan kanker kulit.

Pengangkatan lapisan kedua

Jika ada sel kanker kulit yang ditemukan pada batas pembedahan, maka lebih banyak jaringan yang perlu diangkat. Berdasarkan temuan di bawah mikroskop dan pemetaan yang dilakukan sebelumnya, dokter bedah kulit akan mengangkat lapisan kulit lain tepat di tempat sel kanker ditemukan. Proses ini akan diulangi sampai spesimen sampel kulit benar-benar bersih dari sel kanker.

Rekonstruksi dan perbaikan luka

Setelah sel kanker diangkat seluruhnya, luka akan ditutup dengan jahitan. Luka yang lebih kecil di area tertentu dapat sembuh dengan sendirinya tanpa perlu dijahit. Luka yang lebih besar mungkin perlu diperbaiki dengan flap kulit lokal atau cangkok kulit untuk memastikan penyembuhan luka yang optimal dan untuk hasil estetika dan fungsional yang lebih baik. Pembedahan rekonstruksi biasanya dilakukan pada hari yang sama dengan pembedahan Mohs, setelah semua sel kanker diangkat.

Apa saja manfaat pengobatan kanker kulit dengan bedah Mohs?

Bedah mikrografi Mohs menawarkan banyak manfaat bagi pasien kanker kulit. Ini termasuk:

  • karena prosedur ini biasanya dilakukan sebagai bedah satu hari, pasien dapat pulang ke rumah pada hari yang sama dengan waktu pemulihan yang minimal.
  • pembedahan dapat dilakukan dengan anestesi lokal, sehingga mengurangi risiko komplikasi terkait anestesi umum.
  • sampel yang diambil langsung diuji di tempat, yang memastikan bahwa semua sel kanker telah diangkat sepenuhnya sebelum luka dijahit. Ini tidak seperti operasi eksisi standar, di mana spesimen dikirim untuk analisis histologi hanya setelah operasi. Hal ini menghilangkan waktu tunggu dan kemungkinan perlunya operasi berulang, sehingga mengurangi stres dan beban keuangan pada pasien.
  • Jaringan yang sehat dipertahankan semaksimal mungkin. Luka dan bekas luka yang terbentuk setelah operasi Mohs biasanya lebih kecil, sembuh lebih cepat, dan memiliki hasil kosmetik yang lebih baik.

Karena tingkat kanker kulit terus meningkat di wilayah ini, penting untuk melakukan pemeriksaan rutin untuk membantu mendeteksi kanker sejak dini untuk keberhasilan pengobatan. Jika Anda mencari pilihan pengobatan yang efisien dan hemat biaya untuk kanker kulit, bicarakan dengan dokter kulit untuk mendiskusikan apakah bedah mikrografi Mohs tepat untuk Anda.

Violations. (n.d.). Retrieved January 30, 2023, from Com.sg website: https://www.singhealth.com.sg/patient-care/conditions-treatments/skin-cancer

Gruber, P., & Zito, P. M. (2022). Skin Cancer. StatPearls Publishing. Retrieved January 30, 2023, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK441949/

Trost, L. B., & Bailin, P. L. (2011). History of mohs surgery. Dermatologic Clinics, 29(2), 135–139. Retrieved January 30, 2023, from https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/21421139/

Finley, E. M. (2003). The principles of mohs micrographic surgery for cutaneous neoplasia. The Ochsner Journal, 5(2), 22–33. Retrieved January 30, 2023, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3399331/

Prickett, K. A., & Ramsey, M. L. (2022). Mohs Micrographic Surgery. StatPearls Publishing. Retrieved January 30, 2023, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK441833/

Cortés-Peralta, E. C., Garza-Rodríguez, V., Vázquez-Martínez, O. T., Gutiérrez-Villarreal, I. M., & Ocampo-Candiani, J. (2017). Mohs micrographic surgery: 27-year experience in the Northeast of Mexico. Cirugía y Cirujanos (English Edition), 85(4). Retrieved January 30, 2023, from https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S2444050717300591

McGovern, T. W., & Leffell, D. J. (1999). Mohs surgery: The informed view. Archives of Dermatology, 135(10). Retrieved January 30, 2023, from https://my.clevelandclinic.org/health/treatments/13312-mohs-surgery

Staub G., Revol M., May P., Bayol J.C., Verola O., Servant J.M. (2007). Excision skin margin and recurrence rate of skin cancer: a prospective study of 844 cases. Ann Chir Plast Esthet. 2008;53:389–398. Retrieved March 7, 2023, from https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/17961898/

Roenigk R.K., Roenigk H.H., Jr. (1990) Current surgical management of skin cancer in dermatology. J Dermatol Surg Oncol. 1990;16:136–151. Retrieved March 7, 2023, from https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/2406310/
Artikel Terkait
Lihat semua