Tukak Lambung - Diagnosis & Penanganan

Bagaimana Cara Mendiagnosis Tukak Lambung?

Dokter dapat menyarankan prosedur diagnostik berikut untuk memastikan kondisi medis pasien:

  • Pemeriksaan fisik, untuk mengetahui riwayat medis serta obat-obatan yang sedang dikonsumsi.
  • Endoskopi, yang merupakan salah satu jenis pemeriksaan gastroskopi. Prosedur ini menggunakan selang kecil yang disebut endoskop dan dilengkapi dengan kamera, yang kemudian dimasukkan melalui kerongkongan untuk melihat gambar lambung secara mendetail. Dokter mungkin juga melakukan prosedur biopsi ketika sedang melaksanakan endoskopi, yang adalah pengambilan sampel jaringan untuk diperiksa di laboratorium.
  • Tes laboratorium, setelah luka terdeteksi dari gambar lambung melalui proses endoskopi, dokter akan memastikan keberadaan bakteri H. pylori. Tes dapat menggunakan pendekatan pemeriksaan melalui darah, feses, atau napas.
  • Foto rontgen, untuk memvisualisasikan kondisi sistem pencernaan bagian atas, termasuk gambar lambung, dengan menggunakan sinar-X. Pasien biasanya diminta untuk menelan cairan barium untuk membantu menghasilkan pencitraan yang lebih jelas.

Bagaimana Cara Menangani Tukak Lambung?

Penanganan tukak lambung tergantung tingkat keparahan dan penyebab tukak lambung. Penanganan mencakup penggunaan obat tukak lambung dan perubahan gaya hidup. Jika penyebab tukak lambung terkait dengan obat-obatan antiperadangan nonsteroid (NSAID), dokter mungkin akan menyarankan untuk menghentikan atau mengurangi konsumsi obat tertentu atau menggantinya ke obat-obatan lain.

Untuk kasus tukak lambung yang parah, dokter mungkin menyarankan prosedur pembedahan atau operasi. Tujuan prosedur ini adalah untuk memperbaiki dinding perut dan menghentikan perdarahan. Meskipun demikian, prosedur ini kini tidak terlalu sering diambil karena penanganan obat-obatan dan gaya hidup sering kali memberikan hasil yang efektif.

Untuk obat tukak lambung, dokter mungkin menganjurkan seperti berikut:

  • Obat tukak lambung untuk membunuh bakteri, seperti amoxicillin, clarithromycin, metronidazole, tinidazole, tetracycline, dan levofloxacin
  • Penghambat pompa proton (PPI) untuk mengurangi asam lambung dan melindungi lapisan lambung serta duodenum, seperti omeprazole, lansoprazole, rabeprazole, esomeprazole, dan pantoprazole
  • Penghalang reseptor histamin untuk menghentikan produksi histamin
  • Agen pelindung mukosa untuk membantu melapisi dinding lambung terhadap asam dan enzim, sehingga dapat memfasilitasi proses penyembuhan
  • Antasida untuk mengurangi atau menetralkan asam lambung demi pengurangan gejala

Selain obat-obatan, dokter umumnya menyarankan modifikasi gaya hidup, seperti misalnya:

  • Menghindari penggunaan obat analgesik seperti aspirin dan ibuprofen
  • Mengurangi atau menghentikan kebiasaan merokok
  • Membatasi konsumsi alkohol dan kafein
  • Mengurangi berat badan berlebih jika mengalami obesitas
  • Menghindari makanan yang membuat gejala tukak lambung memburuk, seperti makanan asam dan pedas
  • Mengonsumsi makanan yang baik untuk lambung terluka, antara lain:
    • Makanan kaya probiotik, seperti yogurt, kimchi, dan tempe
    • Makanan kaya serat, seperti oatmeal, pir, dan apel
    • Ubi serta paprika merah

Menjalani prosedur serta mendapatkan diagnosis yang tepat dan sedini mungkin adalah langkah kunci dalam meningkatkan peluang kesembuhan sekaligus mengurangi risiko kesehatan dan finansial. Pemilihan perawatan yang tepat sangat bergantung pada kondisi pasien serta hasil evaluasi dokter demi memaksimalkan dampak positif penanganan dan mengantisipasi efek samping (jika ada).

Silakan buat janji temu dan berkonsultasi dengan dokter spesialis gastroenterologi kami untuk mengetahui pilihan komprehensif terbaik yang tersedia bagi Anda di Gleneagles Hospital Singapura.

This page has been reviewed by our medical content reviewers.

Need help?


For enquiries, please call
+65 6250 0000 (Orchard) or +65 6898 6898 (Novena)

For appointment bookings, please WhatsApp
+65 8111 7777 (Orchard) or +65 8111 5777 (Novena)