Benjolan Payudara

Sumber: Shutterstock

Benjolan Payudara - Jenis, Penyebab, dan Alasan Kekhawatiran

Terakhir diperbarui: Selasa, 26 November 2019 | 4 menit waktu membaca

Meskipun memiliki benjolan pada payudara Anda tentu mengkhawatirkan, namun tidak berarti Anda menderita kanker payudara. Berikut adalah beberapa penyebab umum benjolan pada payudara, dan langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan Anda.

1. Ada benjolan di payudara saya? Apakah ini tanda kanker payudara?

Pertama-tama, Anda tidak perlu panik. Memiliki benjolan pada payudara adalah hal yang wajar. Sebagian besar bersifat jinak (non-kanker).

Sayangnya, tanda kanker payudara yang paling umum adalah benjolan yang tidak menimbulkan rasa sakit.

Yang perlu Anda lakukan adalah memeriksakan diri ke dokter dan melakukan beberapa tes untuk memastikan bahwa benjolan tersebut bukan merupakan tanda dari sesuatu yang lebih serius.

Meskipun sebagian besar benjolan pada payudara bersifat jinak (non-kanker), yang terbaik adalah menyingkirkan kemungkinan adanya kanker, jadi pastikan Anda membuat janji temu dengan dokter Anda untuk melakukan diagnosis.

Deteksi dini adalah kunci untuk mendeteksi kanker yang umum terjadi, seperti kanker payudara pada wanita. Jalani hidup terbaik Anda dengan pemeriksaan kesehatan rutin di Gleneagles Hospital.

2. Apa saja penyebab umum benjolan pada payudara?

Benjolan pada payudara dapat disebabkan oleh banyak hal, dan beberapa di antaranya tidak ditemukan pada payudara itu sendiri. Ini termasuk kista sebasea yang ditemukan di kulit, sementara yang lain dikenal sebagai lipoma ditemukan di jaringan lemak di sekitar payudara. Kedua jenis kista ini tidak berbahaya dan tidak memerlukan perawatan, meskipun dapat diangkat tergantung pada preferensi Anda.

3. Apa saja jenis-jenis benjolan payudara?

Jenis benjolan payudara yang umum yang berasal dari payudara itu sendiri meliputi:

Fibroadenoma

Penyebab benjolan payudara

Fibroadenoma biasanya ditemukan pada wanita berusia antara 20 - 30 tahun. Benjolan ini biasanya berukuran kecil, sekitar 1 - 2 cm, dengan kontur yang halus dan sangat mudah bergerak. Benjolan ini muncul dari kelenjar susu di payudara di mana terdapat pertumbuhan jaringan yang jinak.

Pada wanita yang lebih tua, atau ketika benjolan yang terdeteksi berukuran besar, pemeriksaan dianjurkan untuk menyingkirkan tumor filodes, yang merupakan 'kondisi sepupu'.

Tumor Phyllodes

Tumor phyllodes berkembang dalam jaringan ikat payudara. Tumor ini jarang terjadi, tetapi paling sering terjadi pada wanita berusia 40-an.

Tumor phyllodes tumbuh dengan cepat dan biasanya jinak (non-kanker). Namun, beberapa di antaranya dapat berubah menjadi ganas, sehingga yang terbaik adalah mengangkatnya.

Bagaimana penanganan fibroadenoma?

Fibroadenoma dapat dibiarkan dengan aman, tetapi terkadang dokter Anda mungkin merekomendasikan pengangkatannya.

Kista payudara

Kista payudara (benjolan berisi cairan) sangat umum terjadi pada wanita berusia 30 - 50-an.

Selama masa ini, jaringan payudara mengalami proses yang dikenal sebagai involusi, yang berarti jaringan payudara mulai menyusut.

Kelenjar susu dapat berubah menjadi kista dan jaringan payudara di sekitarnya menjadi lebih berserat, dan karenanya hal ini dikenal sebagai perubahan fibrokistik.

Perubahan fibrokistik pada payudara

Perubahan fibrokistik pada payudara tidak bersifat kanker sehingga tidak secara signifikan meningkatkan risiko kanker payudara. Namun, perubahan ini dapat mempersulit deteksi kanker payudara.

Meskipun bukan merupakan penyakit karena tidak menyebabkan gangguan kesehatan, hal ini dapat membuat payudara Anda terasa kental dan lembut. Anda juga mungkin mengalami keluarnya cairan dari puting atau kebocoran yang tampak berwarna seperti jerami, kehijauan atau coklat, tanpa darah. Kadang-kadang, kista pada payudara dapat terinfeksi.

Bagaimana penanganan kista payudara?

Kista biasanya dibiarkan saja. Jika kista berukuran besar atau terasa nyeri, kista dapat dikeringkan dengan menggunakan jarum kecil dan jarum suntik dengan anestesi lokal.

Benjolan yang muncul secara siklis

Payudara wanita sensitif terhadap perubahan hormon yang mendorong siklus menstruasi. Salah satu hormon yang disebut progesteron menyebabkan payudara menjadi berbenjol-benjol dan lunak. Kadang-kadang benjolan tersebut dapat sangat menonjol sehingga benjolan dapat dirasakan, bahkan ketika jaringan payudara normal. Benjolan ini biasanya terjadi 7 hari sebelum dan sesudah menstruasi, meskipun untuk beberapa wanita dapat berlangsung lebih lama.

Bagaimana penanganan benjolan siklis?

Benjolan ini akan menghilang seiring berjalannya waktu, tetapi penting untuk memeriksakan benjolan apa pun untuk menyingkirkan kemungkinan adanya kanker.

4. Apakah pria juga bisa mengalami benjolan payudara?

Ya, pria juga dapat mengalami benjolan pada payudara karena pria memiliki sejumlah kecil jaringan payudara di belakang puting. Hal ini memungkinkan pria untuk terkena kanker payudara juga, sehingga setiap benjolan harus diperiksa oleh dokter.

Pria yang menemukan benjolan di area payudara mungkin juga mengalami kondisi non-kanker yang disebut ginekomastia (pembesaran payudara pada pria). Kondisi ini biasanya berkembang seiring berjalannya waktu dan dapat dipicu oleh ketidakseimbangan hormon. Meskipun pria memproduksi kadar testosteron yang lebih tinggi, mereka juga memproduksi estrogen. Testosteron menjaga agar payudara tidak berkembang pada pria, namun faktor-faktor seperti obesitas, pubertas, dan bertambahnya usia dapat menyebabkan kadar testosteron menurun dan/atau kadar estrogen meningkat, sehingga jaringan payudara berkembang.

5. Bagaimana benjolan pada payudara didiagnosis sebagai kanker?

Mendeteksi kanker payudara

Setiap benjolan payudara harus ditangani oleh dokter yang berpengalaman dalam merawat kondisi payudara. Meskipun banyak benjolan payudara yang ternyata jinak, yang terbaik adalah menyingkirkan kanker payudara dengan melakukan tes yang diperlukan.

Kanker payudara adalah kanker yang paling umum terjadi pada wanita di Singapura, dengan lebih dari 1.000 wanita didiagnosis setiap tahunnya. Karena deteksi dini meningkatkan peluang keberhasilan pengobatan, pemeriksaan payudara sendiri setiap bulan sangat penting bagi wanita berusia 20 tahun ke atas, dan mamografi tahunan bagi wanita berusia 40 tahun ke atas. Jika ada benjolan yang terdeteksi, Anda harus menemui dokter untuk mendapatkan nasihat.

Untuk meminimalkan risiko terlewatnya kanker payudara, dokter akan melakukan tiga kali pemeriksaan. Ini terdiri dari:

  • Penilaian klinis, yang meliputi riwayat medis terperinci dan pemeriksaan fisik
  • Pemeriksaan radiologi seperti mamografi dan ultrasound yang sesuai
  • Pemeriksaan patologis, yaitu biopsi payudara.

Hingga saat ini, belum ada pemeriksaan darah yang terbukti secara klinis memiliki tingkat akurasi yang tinggi dalam mendeteksi kanker payudara.

Berikut ini adalah ikhtisar tentang apa yang dapat Anda harapkan dalam tiga pemeriksaan:

Pemeriksaan fisik

Dalam pemeriksaan fisik, dokter Anda akan melakukan pemeriksaan payudara dan mencari tanda-tanda yang terlihat seperti perubahan atau ketidakteraturan dalam bentuk atau ukuran payudara, lesung pipi, perubahan kulit seperti penebalan, pembengkakan atau kemerahan, inversi atau ketidaknormalan pada puting susu, atau keluarnya cairan dari puting susu.

Mammogram

Mammogram adalah rontgen payudara, yang dilakukan dengan menekan payudara di antara dua lempeng. Gambar ditinjau oleh ahli radiologi yang akan mengidentifikasi area mana pun yang memerlukan perhatian lebih lanjut oleh dokter Anda.

Mammogram direkomendasikan sebagai bagian dari skrining kanker payudara tahunan untuk wanita berusia di atas 40 tahun.

Ultrasonografi payudara

Ultrasonografi adalah prosedur non-invasif yang menggunakan gelombang suara berfrekuensi tinggi untuk membuat gambar internal payudara. Pemeriksaan ini dapat direkomendasikan untuk melengkapi mammogram atau jika Anda memiliki jaringan payudara padat yang menghalangi gambar mammogram yang jelas. Pemeriksaan ini juga dapat membantu memastikan lokasi benjolan yang terdeteksi dalam mammogram dan menentukan apakah benjolan tersebut merupakan kista berisi cairan atau tumor.

Biopsi payudara

Jika terdeteksi adanya benjolan pada payudara, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan biopsi payudara. Dalam prosedur ini, sampel kecil jaringan payudara diekstraksi sehingga dapat diuji di laboratorium. Ini adalah cara yang paling efektif untuk menentukan apakah jaringan tersebut jinak (non-kanker) atau ganas (kanker).

6. Apa yang dapat saya harapkan selama kunjungan ke dokter payudara?

Dokter Anda akan menanyakan gejala dan faktor risiko Anda. Selama pemeriksaan payudara, Anda akan diminta untuk melepaskan atasan dan bra Anda. Harus ada pendamping. Anda akan berbaring dengan tangan di belakang leher. Dokter Anda akan memeriksa payudara dan ketiak Anda, dan mungkin juga akan melakukan pemindaian ultrasonografi di samping tempat tidur. Tergantung pada temuannya, dokter Anda mungkin akan melakukan mamografi dan USG, diikuti dengan biopsi jika diperlukan.

7. Tanda-tanda peringatan dini kanker payudara

Benjolan pada payudara bukan satu-satunya tanda kanker payudara. Berikut ini adalah beberapa gejala lain yang mungkin mengarah pada kanker payudara.

  • Benjolan di area ketiak
  • Pembengkakan, kemerahan atau penggelapan kulit di atas payudara
  • Lesung pipit pada kulit di payudara
  • Area payudara yang rata atau menjorok ke dalam
  • Perubahan ukuran atau bentuk payudara
  • Pembuluh darah yang menonjol pada permukaan payudara
  • Keluarnya cairan dari puting secara tiba-tiba
  • Puting gatal, ruam atau nyeri
  • Puting susu terbalik
  • Nyeri pada bagian tertentu dari payudara

8. Seberapa sering saya harus melakukan mamografi dan pemeriksaan payudara?

Pemeriksaan payudara

Semua wanita harus memeriksa payudara mereka sendiri setiap bulan. Bagi mereka yang masih mengalami menstruasi, pemeriksaan harus dilakukan 7 hari setelah dimulainya menstruasi. Bagi wanita yang telah mengalami menopause, pemeriksaan payudara dapat dilakukan kapan saja setiap bulannya.

Wanita yang berusia antara 40 - 50 tahun harus mempertimbangkan untuk melakukan pemeriksaan payudara setiap tahun, yang meliputi mammogram. Wanita yang berusia di atas 50 tahun sebaiknya melakukan pemeriksaan payudara setiap 2 tahun sekali.

9. Bagaimana penanganan benjolan payudara?

Beberapa benjolan jinak dapat dibiarkan dengan aman, dan pengangkatannya bersifat opsional. Phyllodes dan tumor lainnya harus diangkat.

Pengangkatan benjolan payudara

Pembedahan untuk mengangkat benjolan payudara dikenal sebagai lumpektomi, yang mempertahankan sebagian besar payudara. Sebaliknya, pengangkatan seluruh payudara dikenal sebagai mastektomi.

Bila kanker payudara terdeteksi secara dini, lumpektomi mungkin cukup untuk mengangkat semua jaringan yang terkena.

Pengobatan untuk kanker payudara

Terdapat berbagai pilihan yang tersedia untuk mengobati kanker payudara, yang bertujuan untuk menyingkirkan kanker dan untuk kosmesis.

Penanganan kanker payudara biasanya melibatkan pembedahan untuk mengangkat tumor, diikuti dengan penanganan tambahan untuk menghancurkan sel kanker yang tersisa dan membantu mencegah kembalinya kanker. Rencana pengobatan ditentukan oleh beberapa faktor seperti stadium kanker payudara, ukuran tumor dan risiko penyebarannya ke organ lain.

Pembedahan

Terdapat berbagai jenis pembedahan kanker payudara yang meliputi:

  • Lumpektomi, untuk mengangkat tumor dan beberapa jaringan di sekitarnya.
  • Mastektomi, untuk mengangkat seluruh payudara. Pada mastektomi ganda atau mastektomi profilaksis, kedua payudara diangkat.
  • Pembedahan kelenjar getah bening ketiak, untuk mengangkat kelenjar getah bening yang bersifat kanker.

Radioterapi

Radioterapi menyalurkan sinar radiasi bertenaga tinggi untuk membunuh sel kanker. Radioterapi dapat dilakukan secara eksternal dengan mesin atau secara internal dengan memasukkan pelet radioaktif secara temporer di dekat lokasi tumor. Bentuk radioterapi internal ini dikenal sebagai brachytherapy.

Kemoterapi

Kemoterapi melibatkan obat-obatan yang kuat untuk membantu mengecilkan atau membuat tumor kelaparan. Kemoterapi dapat diresepkan sendiri, sebelum pembedahan untuk membantu mengecilkan tumor atau setelah pembedahan untuk membantu menghancurkan sel kanker yang tidak dapat diangkat selama pembedahan.

Beberapa bentuk kemoterapi dapat menimbulkan efek samping. Meskipun setiap orang merespons secara berbeda terhadap pengobatan kemoterapi, penting untuk membicarakan dengan dokter Anda tentang apa yang diharapkan selama perawatan Anda.

Terapi hormon

Beberapa jenis kanker, seperti kanker payudara, sensitif terhadap hormon. Penggunaan terapi hormon membantu memblokir produksi hormon-hormon tersebut oleh tubuh Anda, atau dapat memblokir reseptor hormon pada sel kanker. Hal ini dapat membantu memperlambat atau menghentikan perkembangan kanker lebih lanjut.

Terapi yang ditargetkan

Terapi bertarget adalah jenis pengobatan kanker payudara yang menggunakan obat untuk menargetkan gen dan protein spesifik yang terlibat dalam pertumbuhan dan kelangsungan hidup sel kanker payudara.

Pemeriksaan kesehatan secara teratur adalah kunci untuk mendeteksi tanda-tanda awal kanker payudara

Kuncinya adalah menemukan benjolan sejak dini, saat masih kecil dan sebelum menyebar ke organ lain, karena deteksi dini dan pengobatan kanker payudara memberikan peluang yang lebih baik untuk keberhasilan pengobatan. Disiplin dalam melakukan pemeriksaan payudara sendiri setiap bulan dan skrining payudara secara rutin dapat membantu mendeteksi tanda dan gejala secara dini.

Jika Anda memiliki tanda dan gejala yang tidak Anda yakini, bicarakan dengan dokter Anda. Anda juga dapat mengetahui lebih lanjut mengenai skrining kanker payudara dengan berbicara dengan salah satu spesialis kami hari ini.

Peningkatan kualitas hidup Anda bisa sangat dramatis, jadi penting untuk memprioritaskan pengobatan jika Anda membutuhkannya.

Brazier, Yvette (2018, July 12). What are breast lumps. Retrieved on 30 October 2019 from https://www.medicalnewstoday.com/articles/186084.php

John Hopkins Medicine(n.d.). Common benign lumps. Retrieved on 30 October 2019 from https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/common-benign-lumps

Mayo Clinic (n.d.). Breast lump: Early evaluation is essential. Retrieved on 30 October 2019 from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/womens-health/in-depth/breast-lump/art-20044839

Breast Cancer.org (n.d.). Breast Self-Exam. Retrieved on 30 October 2019 from https://www.breastcancer.org/symptoms/testing/types/self_exam

Gupta, Samier (n.d.). Breast self-exam. Retrieved on 30 October 2019 from https://www.singaporecancersociety.org.sg/get-screened/breast-cancer/breast-self-examination.html

Medical News Today (n.d.). What to know about fibroadenomas of the breast. Retrieved on 30 October 2019. https://www.medicalnewstoday.com/articles/323951.php#about

Healthline (n.d). Fibrocystic breast disease.https://www.healthline.com/health/fibrocystic-breast-disease#when-to-call-your-doctor

Maurer Foundation (n.d).How to do a breast self-exam. Retrieved on 31 October 2019. https://www.maurerfoundation.org/about-breast-cancer-breast-health/how-to-do-a-bse-breast-self-exam/

Web md (n.d) Breast Lumps: Causes and When to Call a Doctor. Retrieved on 31 October 2019. https://www.webmd.com/breast-cancer/benign-breast-lumps#2

Medline Plus (n.d.) Breast lump removal. Retrieved on 1 November 2019. https://medlineplus.gov/ency/article/002918.htm
Artikel Terkait
Lihat semua