Kalahkan Kanker Kolorektal dengan Skrining

Sumber: Shutterstock

Kalahkan Kanker Kolorektal dengan Skrining

Terakhir diperbarui: Kamis, 26 November 2020 | 5 menit waktu membaca

Kanker ini mungkin merupakan salah satu kanker yang paling banyak diderita di Singapura, tetapi kanker kolorektal dapat dicegah dan diobati dengan hasil yang baik jika ditemukan sejak dini. Berikut ini adalah peran penting skrining.

Statistik menceritakan kisah mengerikan tentang salah satu kanker yang paling banyak diderita di Singapura. Setiap tahun, sekitar 1.200 orang didiagnosis menderita kanker kolorektal, yang kini menjadi penyebab utama kematian akibat kanker.

Ya, ini mungkin merupakan kanker yang tumbuh lambat yang biasanya dimulai sebagai polip non-kanker pada lapisan dalam usus besar, atau rektum, tetapi jika tidak terdeteksi dan tidak diobati, kanker kolorektum dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya, menyebabkan kerusakan permanen.

Apa saja tanda-tanda peringatan kanker kolorektal?

Karena pertumbuhannya yang lambat, gejalanya tidak selalu muncul pada tahap awal penyakit ini. Bahkan, seringkali baru pada tahap akhir perjalanan kanker kolorektum, pasien mulai menyadari gejalanya. Ketika kanker berkembang ke stadium lanjut, beberapa pasien mungkin mulai menyadarinya:

  • Perubahan kebiasaan buang air besar
  • Adanya darah dalam tinja
  • Ketidaknyamanan perut yang menetap, seperti kram, gas, atau nyeri
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Meskipun kondisi seperti penyakit radang usus, kolitis ulserativa, penyakit Crohn, atau bahkan wasir dapat menyebabkan gejala yang sama, tanda-tanda ini tidak boleh dianggap enteng, terutama jika seseorang termasuk dalam kelompok risiko berikut ini.

Siapa yang berisiko terkena kanker kolorektum?

Kanker usus besar dapat menyerang pria dan wanita. Berikut ini adalah beberapa faktor risiko yang umum terjadi:

  • Berusia 50 tahun atau lebih
  • Memiliki riwayat keluarga dengan kanker pada usus besar atau rektum
  • Pernah terdeteksi adanya polip usus besar
  • Memiliki riwayat kolitis ulserativa atau penyakit Crohn
  • Merokok secara berlebihan
  • Memiliki pola makan yang tinggi lemak, dan rendah buah dan sayuran
  • Obesitas

Bagaimana skrining dapat membantu?

Manfaat skrining kanker

Kanker kolorektum memiliki tahap pra-kanker yang panjang, di mana polip jinak yang kecil dapat tumbuh di lapisan kolon atau rektum. Pada sebagian besar kasus, polip ini tidak berbahaya dan tidak akan berkembang menjadi kanker. Namun, ada kemungkinan beberapa polip ini dapat berubah menjadi kanker.

Inilah sebabnya mengapa mendeteksi dan mengangkatnya sejak dini dapat memainkan peran besar dalam mencegah kanker kolorektal. Kanker kolorektum pada stadium awal sangat dapat diobati, sehingga skrining sangat penting untuk hasil yang lebih baik.

Apa saja pilihan pemeriksaan yang tersedia?

OBI

Mereka yang berusia di atas 50 tahun, atau yang memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker usus besar, harus melakukan tes imunologi darah gaib (OBI) setahun sekali. Tes ini mendeteksi sejumlah kecil darah dalam tinja yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.

Dalam kebanyakan kasus, dua sampel tinja segar perlu diambil selama dua hari dan kemudian dikirim untuk pengujian.

Kolonoskopi virtual

Dalam metode skrining ini, pasien terlebih dahulu meminum larutan pembersih usus di rumah sebelum pemindaian CT (tomografi terkomputerisasi) pada perut dan usus besar dilakukan di rumah sakit. Gambar usus besar kemudian dilihat pada layar oleh ahli radiologi. Meskipun merupakan pilihan bagi pasien yang mencari metode skrining non-invasif, kolonoskopi virtual memiliki risiko radiasi yang signifikan, dan mungkin tidak dapat mendeteksi polip yang lebih kecil. Selain itu, jika polip terlihat pada kolonoskopi virtual, kolonoskopi akan diperlukan untuk pengangkatan polip.

Kolonoskopi

Ini adalah standar yang diakui untuk skrining kolorektum. Dilakukan sebagai prosedur rawat inap di rumah sakit, dokter akan memeriksa lapisan usus besar Anda dengan memasukkan tabung dengan kamera di ujungnya (kolonoskop) ke dalam rektum dan menyusuri seluruh usus besar.

Pasien biasanya akan dibius untuk prosedur ini, yang dapat berlangsung antara 20 - 30 menit. Jika terdapat polip, polip akan diangkat oleh dokter selama prosedur berlangsung.

Kolonoskopi: Pertanyaan yang Sering Diajukan

Tanya Jawab Kolonoskopi

Bagaimana mempersiapkan diri untuk kolonoskopi?

Pasien diharuskan berpuasa dan diminta minum obat pencahar untuk membersihkan usus sebelum prosedur. Usus besar harus benar-benar bersih sebelum prosedur, sehingga dokter tidak akan melewatkan polip apa pun.

Apa yang terjadi setelah kolonoskopi?

Pasien biasanya pulih dari pembiusan dalam waktu 30 - 60 menit setelah prosedur. Umumnya tidak ada rasa sakit atau ketidaknyamanan selama atau setelah prosedur. Dokter kemudian akan duduk bersama pasien dan menjelaskan hasil pemeriksaan secara rinci.

Apakah ada risiko dengan kolonoskopi?

Kolonoskopi umumnya merupakan prosedur yang sangat aman. Risiko perdarahan atau tusukan pada usus besar jika ada polip yang diangkat sangat kecil. Namun perlu diingat, bahwa pasien mungkin akan merasa sedikit grogi karena obat penenang selama beberapa jam setelah bangun dari pembiusan.

Kapan saya harus menghubungi dokter saya?

Setelah kolonoskopi, Anda harus menghubungi dokter jika:

  • kembung berlanjut keesokan harinya
  • masih terdapat darah dalam tinja
  • terdapat nyeri perut
  • terjadi demam lebih dari 37,8°C

Seberapa sering kolonoskopi harus dilakukan?

Hal ini tergantung pada usia, profil risiko serta riwayat kesehatan pribadi dan keluarga. Dokter akan memberikan saran terbaik mengenai interval pemeriksaan. Dalam kebanyakan kasus, individu yang diidentifikasi sebagai 'berisiko tinggi' mungkin perlu menjalani skrining setiap 2 - 3 tahun. Bagi mereka yang tidak memiliki riwayat kanker kolorektum, dan yang kolonoskopi sebelumnya bersih, interval skrining bisa jauh lebih lama.

Bagaimana kanker kolorektum dapat dicegah secara aktif?

Diet dan gaya hidup pencegahan kanker

Meskipun kanker tidak dapat dicegah secara pasti, risiko terkena penyakit ini dapat dikelola dan dikurangi dengan kebiasaan gaya hidup yang baik. Ini termasuk:

  • Makan banyak buah, sayuran dan biji-bijian
  • Membatasi lemak dalam makanan Anda, terutama lemak jenuh dari sumber hewani dan minyak nabati nabati
  • Mengonsumsi alkohol dalam jumlah sedang, sesuai dengan panduan yang direkomendasikan
  • Berhenti merokok
  • Berolahraga secara teratur
  • Menjaga berat badan yang sehat

Jika Anda memiliki keraguan atau pertanyaan tentang risiko terkena kanker kolorektal, terutama bagi mereka yang berusia 50 tahun ke atas, pertimbangkan untuk berbicara dengan dokter spesialis pencernaan mengenai kolonoskopi dan bagaimana kolonoskopi dapat dimasukkan ke dalam pemeriksaan kesehatan rutin Anda.

Jika Anda mengalami gejala-gejala yang disebutkan di atas, jangan tunda lagi untuk membuat janji temu dengan dokter spesialis pencernaan untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang akurat.

National Colorectal Cancer Screening Programme. Retrieved 15/11/2020 from https://www.healthhub.sg/programmes/172/colorectal-cancer-screening

Latest Colon Cancer Screening Option and Guidelines (2020) Retrieved 15/11/2020 from https://www.parkwaycancercentre.com/latest-colon-cancer-screening-options-guidelines-2020/

Colonoscopy. Retrieved 15/11/2020 from https://www.healthline.com/health/colonoscopy
Artikel Terkait
Lihat semua