Dapatkah Lambung dan Masalah Pencernaan Menyebabkan Nyeri Dada?

Sumber: Shutterstock

Dapatkah Lambung dan Masalah Pencernaan Menyebabkan Nyeri Dada?

Terakhir diperbarui: Rabu, 05 Januari 2022 | 7 menit waktu membaca

Apakah rasa sakit di dada Anda disebabkan oleh gangguan jantung atau masalah lambung? Dr Tan Chi Chiu, spesialis gastroenterologi di Gleneagles Hospital, berbagi tentang bagaimana gangguan pencernaan dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada dada dan kapan harus mencari pertolongan medis.

Ada banyak penyebab nyeri dada yang dapat berasal dari saluran pencernaan, terutama di esofagus dan tabung otot yang mengangkut makanan dari mulut ke lambung.

Nyeri di esofagus dapat dirasakan di tengah dada, dari epigastrium (bagian atas dari bagian perut yang lunak, di bawah tulang dada) hingga ke tenggorokan. Nyeri esofagus juga dapat menjalar ke kedua sisi dada. Ketika nyeri menjalar ke bagian bawah kiri dada, kadang-kadang nyeri tersebut disalahartikan sebagai berasal dari jantung, seperti saat angin duduk atau serangan jantung.

Jika Anda memiliki kekhawatiran mengenai kesehatan pencernaan Anda, berbicaralah dengan seorang spesialis.

Penyebab peradangan dari nyeri lambung

Masalah lambung yang menyebabkan nyeri dada - GERD

Penyakit asam lambung (GERD)

Gangguan pencernaan ini gangguan pencernaan disebabkan ketika asam berlebih dari perut, bersama dengan bahan kimia kaustik lainnya – seperti enzim pencernaan pepsin dan empedu yang mengalir kembali ke perut dari duodenum (bagian awal dari usus kecil) – mengalir kembali ke dalam esofagus. Ketika bahan kimia ini naik di atas persimpangan gastro-oesophageal (sebuah katup fisiologis yang memisahkan esofagus dan perut), mereka mengiritasi dan meradangkannya lapisan esofagus bagian bawah.

Gejala GERD meliputi:

  • Nyeri ulu hati
  • Sensasi terbakar atau nyeri di dada
  • Perasaan tertekan di bagian tengah dada
  • Muntahan isi lambung yang bersifat asam ke tenggorokan atau mulut

Muntahan asam lambung dapat menyebabkan sakit tenggorokan dan meninggalkan rasa asam di mulut. Hal ini juga dapat merusak kerongkongan bagian bawah, mulai dari kemerahan atau peradangan ringan hingga erosi dan ulserasi yang parah, perdarahan dan jaringan parut dengan striktur (penyempitan) kerongkongan. Hal ini dapat menyebabkan kesulitan menelan dan rasa sakit.

Esofagitis Eosinofilik (EoE)

Eosinophilic esophagitis, suatu varian dari GERD, adalah peradangan kerongkongan yang diduga terkait dengan alergi terhadap berbagai kelompok makanan atau alergen lingkungan lainnya. Sebagai bagian dari reaksi alergi tubuh, sel darah putih yang dikenal sebagai eosinofil menyusup ke dalam lapisan kerongkongan.

Gejala EoE meliputi:

  • Nyeri ulu hati
  • Pembengkakan pada lapisan esofagus bagian bawah
  • Penyempitan kerongkongan
  • Nyeri dan kesulitan menelan

Penyebab inflamasi lain dari nyeri lambung meliputi:

  • Menelan cairan yang mendidih seperti minuman panas atau sup, atau cairan yang bersifat korosif seperti asam atau basa. Hal ini dapat memicu esofagitis, atau radang lapisan esofagus.
  • Radioterapi ke dada untuk kanker. Kadang-kadang, radiasi dapat membakar kerongkongan sebagai konsekuensi yang tidak diinginkan.

Kondisi saluran cerna dan kerongkongan yang menyebabkan nyeri dada

Masalah lambung yang menyebabkan nyeri dada - Kanker kerongkongan Nyeri dada akibat lambung dan masalah pencernaan lainnya dapat menyebabkan odynophagia, atau nyeri menelan. Nyeri dada akibat lambung dapat merupakan tanda kondisi esofagus yang mendasarinya, seperti:

Kanker kerongkongan

Kanker dapat berkembang pada sel skuamosa esofagus bagian atas dan tengah atau sel epitel kolumnar esofagus bagian bawah, yang bersebelahan dengan lapisan lambung. Jenis kanker yang pertama, yang terkait dengan merokok dan minum cairan panas, semakin jarang terjadi. Di sisi lain, jenis yang kedua, yang terkait dengan refluks asam lambung dan merokok, menjadi lebih umum.

Pada kanker yang tumbuh lebih besar dari waktu ke waktu, kesulitan menelan, atau disfagia, bersifat progresif. Pada awalnya, sulit untuk menelan makanan yang besar dan keras, dan pada akhirnya, bahkan minum air putih pun menjadi tidak mungkin.

Kanker lambung

Kanker lambung dapat menghalangi masuknya makanan ke dalam lambung. Ketika makanan terdorong kembali ke dalam esofagus, tekanan tersebut dapat menyebabkan nyeri di dada.

Oesophagitis

Seperti disebutkan di atas, kerongkongan dapat menyempit karena pembengkakan lapisan (EoE) atau jaringan parut akibat refluks asam yang parah. Makanan yang tersangkut di kerongkongan juga dapat menyebabkan rasa sakit.

Gangguan Motilitas

Motilitas adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kontraksi otot-otot dalam saluran pencernaan. Gangguan motilitas seperti 'kejang esofagus yang menyebar' atau 'esofagus pemecah kacang' menyebabkan kontraksi yang kuat dan tidak teratur pada esofagus yang membuat menelan menjadi sulit dan menyakitkan.

Gangguan motilitas yang lebih jarang terjadi adalah achalasia, yaitu suatu kondisi di mana otot-otot di bagian bawah kerongkongan tidak dapat mengendur sehingga makanan dapat masuk ke dalam kerongkongan saat Anda menelan. Akalasia dapat terjadi pada masa kanak-kanak atau pada orang dewasa. Beberapa orang terlahir dengan kondisi ini, sementara yang lain mengembangkan kondisi ini ketika penyakit lain merusak saraf di dalam kerongkongan mereka.

Sindrom Plummer-Vinson atau sindrom Paterson-Kelly

Yang juga jarang terjadi adalah cincin atau jaring esofagus – pertumbuhan jaringan yang dapat berkembang di esofagus bagian atas atau bawah. Hal ini sering terjadi sejak lahir, tetapi kadang-kadang dikaitkan dengan refluks atau kekurangan zat besi anemia. Sindrom Plummer-Vinson atau sindrom Paterson-Kelly sering muncul dengan tiga serangkai gejala – kekurangan zat besi anemia, disfagia atau kesulitan menelan, dan jaring kerongkongan, yang dapat dilihat pada tes barium swallow (tes pencitraan yang menggunakan rontgen untuk memeriksa sistem pencernaan).

Obat-obatan dan penyebab lain dari nyeri dada lambung

Masalah lambung yang menyebabkan nyeri dada - Pengobatan

Aspirin atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

Obat-obatan ini, seperti Ibuprofen, dapat melukai lapisan seluruh saluran pencernaan dan menyebabkan peradangan pada kerongkongan.

Kegagalan menelan obat dengan benar

Beberapa obat juga dapat tersangkut di kerongkongan jika tidak ditelan dengan benar. Penyebab yang umum adalah tablet kalium, pil multivitamin berukuran besar, dan obat jerawat seperti tetrasiklin dan doksisiklin. Jika Anda menelan pil sambil berbaring atau tidak minum cukup air dengan obat, bahan kimia kaustik dalam obat dapat melukai kerongkongan. Dalam kasus seperti itu, nyeri dada biasanya timbul dalam beberapa jam setelah minum obat. Jika dokter melakukan endoskopi, tukak melingkar dapat ditemukan di kerongkongan bagian tengah dan bawah tempat pil tersebut bersarang.

Benda asing yang bersarang di kerongkongan

Anak-anak dapat menelan mainan atau benda lain, sementara orang dewasa terkadang juga tidak sengaja menelan benda asing seperti tusuk gigi. (Hal ini dapat terjadi jika Anda lalai mencabut tusuk gigi dalam camilan koktail dan menelannya dengan cepat – sering kali dalam keadaan setengah mabuk!)

Infeksi pada kerongkongan

Infeksi esofagus adalah hal yang jarang terjadi dan lebih mungkin terjadi pada orang dengan sistem imun yang lemah, seperti mereka yang memiliki diabetes melitus, HIV, atau yang mengonsumsi obat imunosupresif untuk kondisi lainnya. Infeksi yang disebabkan oleh ragi (candida) atau virus herpes juga dapat menyebabkan peradangan di esofagus yang mengakibatkan banyak rasa sakit.

Kapan harus ke dokter untuk nyeri dada lambung

Masalah lambung yang menyebabkan nyeri dada - Cari bantuan

Sebagai aturan umum, nyeri dada yang parah, persisten, atau keduanya, harus mendapatkan perhatian medis agar penyebab kardiak, seperti serangan jantung, dapat segera diobati atau dieliminasi.

Jika nyeri dada ringan, berhubungan dengan makanan dan mudah diredakan dengan mengonsumsi antasida (obat yang menetralkan keasaman lambung), maka mungkin disebabkan oleh asam lambung dan tidak perlu segera ditangani.

Namun, jika tindakan sederhana seperti antasida tidak meredakan nyeri, atau jika nyeri menjadi lebih parah atau menetap, Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter. Sebagai patokan, semakin parah rasa sakitnya, semakin mendesak untuk memeriksakan diri ke dokter, atau bahkan pergi ke ruang gawat darurat.

Mendiagnosis nyeri dada lambung

Untuk mengetahui apakah gangguan pencernaan menyebabkan nyeri dada Anda, spesialis gastroenterologi Anda mungkin akan melakukan endoskopi untuk memeriksa esofagus, lambung, atau usus kecil Anda. Ini adalah prosedur non-bedah di mana endoskop, sebuah tabung fleksibel dengan lampu dan kamera yang terpasang padanya, dimasukkan melalui mulut dan tenggorokan ke dalam esofagus.

Bidang endoskopi yang maju saat ini memungkinkan untuk mendiagnosis penyebab gejala saluran pencernaan atas. Jika diperlukan tindakan terapeutik, banyak teknik juga tersedia. Sebagai contoh, dimungkinkan untuk melebarkan bagian yang menyempit dari esofagus, menggunakan laser atau sinar Argon plasma untuk menghilangkan obstruksi lokal yang disebabkan oleh kanker esofagus, dan menggunakan instrumen untuk mengambil makanan atau benda asing yang tersangkut di esofagus.

Untuk mendiagnosis gangguan motilitas di mana temuan visual dengan endoskopi mungkin tidak memberikan informasi yang cukup, kini tersedia alat canggih untuk mengukur tekanan di berbagai bagian kerongkongan, refluks asam lambung ke kerongkongan, dan aliran cairan ke kerongkongan. Menganalisis pengukuran ini dapat memberikan wawasan kepada dokter tentang jenis gangguan motilitas yang menyebabkan gejala Anda.

Untuk mencari tahu penyebab nyeri dada atau masalah pencernaan Anda, buat janji dengan spesialis.

Artikel Terkait
Lihat semua