Pemeriksaan dan Prosedur Kolonoskopi

Sumber: Shutterstock

Pemeriksaan dan Prosedur Kolonoskopi: Pemeriksaan Kanker Usus Bes

Terakhir diperbarui: Rabu, 05 Januari 2022 | 6 menit waktu membaca

Pelajari lebih lanjut tentang kanker usus besar, dan bagaimana kolonoskopi dapat membantu mendeteksi kondisi ini sejak dini.

Apa itu kanker usus besar?

Juga dikenal sebagai kanker kolorektal, kanker usus besar adalah penyakit ganas serius yang menyerang usus besar, yang merupakan bagian akhir dari saluran pencernaan. Kanker dapat terjadi di bagian mana pun dari usus besar, yang umumnya dibagi menjadi usus besar kanan dan usus besar kiri (termasuk rektum). Mayoritas kanker terjadi pada usus besar kiri, meskipun beberapa kanker genetik cenderung lebih banyak terjadi pada usus besar kanan.

Uniknya, kanker kolorektal selalu berawal dari polip - jenis pertumbuhan non-kanker yang terbentuk di sepanjang bagian dalam usus besar. Fitur ini memberikan peluang besar untuk mencegah kanker kolorektum secara keseluruhan dengan mendeteksi polip yang berpotensi menjadi kanker dan mengangkatnya sejak dini.

Meskipun beberapa orang dengan polip yang lebih besar mungkin mengalami gejala seperti darah dalam tinja atau sembelit, namun polip jarang menimbulkan gejala sama sekali. Oleh karena itu, skrining polip usus besar tanpa gejala sangat membantu dalam pencegahan kanker usus besar.

Faktor risiko kanker usus besar

Faktor risiko kanker usus besar

Di Singapura, kanker kolorektum masih menjadi salah satu kanker yang paling umum terjadi pada pria. Menurut Singapore Cancer Registry, kanker ini juga secara konsisten menjadi salah satu kanker yang paling banyak ditemukan di negara ini, dengan 11.238 kasus baru yang didiagnosis (sekitar 6 kasus per hari) dan 4.191 kematian dari tahun 2014 - 2018. Dalam 50 tahun terakhir, kanker usus besar mencapai lebih dari setengah kasus kanker di Singapura, dan tren ini juga terjadi di negara-negara lain.

Meskipun kanker usus besar lebih sering terjadi pada orang berusia 50 tahun ke atas, beberapa jenis kanker, terutama yang memiliki kaitan genetik, dapat terjadi pada usia berapapun. Faktor-faktor potensial lain yang meningkatkan risiko seseorang terkena kanker usus besar meliputi:

Diet

Diet rendah serat dan tinggi lemak yang mencakup daging merah dan daging olahan dapat meningkatkan risiko kanker usus besar.

Etnis

Orang Singapura-Cina memiliki risiko kanker usus besar yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok etnis lainnya di Singapura.

Riwayat keluarga

Diperkirakan 5 - 10% dari semua kanker usus besar dapat bersifat turunan, dan dapat terjadi pada individu sebelum usia 50 tahun.

Kebiasaan gaya hidup

Gaya hidup yang kurang gerak, serta kebiasaan merokok dan minum alkohol secara berlebihan, semuanya dapat berkontribusi terhadap risiko terkena kanker usus besar.

Gejala kanker usus besar

Pada tahap awal kanker usus besar, biasanya tidak ada gejala. Namun, pada stadium lanjut kanker, beberapa tanda dapat muncul:

  • Darah dalam tinja
  • Perubahan pada pergerakan dan kebiasaan buang air besar (seperti peningkatan frekuensi diare atau konstipasi atau diare dan konstipasi secara bergantian)
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan dan tidak dapat dijelaskan
  • Ketidaknyamanan perut
  • Kelemahan atau kelelahan

Karena gejala-gejala ini biasanya lebih jelas terlihat pada stadium lanjut kanker usus besar, maka dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur untuk deteksi dini.

Salah satu cara untuk memastikan usus besar Anda sehat adalah dengan mendaftar untuk pemeriksaan kolonoskopi yang lebih sering setelah Anda mencapai usia 50 tahun.

Pemeriksaan kolonoskopi yang sering sangat penting terutama jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan penyakit ini, atau jika Anda memiliki anggota keluarga atau kerabat dekat yang menderita kanker usus besar. Dalam kasus-kasus seperti ini, Anda juga disarankan untuk melakukan pemeriksaan kolonoskopi sejak dini.

Apa yang dimaksud dengan kolonoskopi?

Kolonoskopi kanker usus besar

Kolonoskopi adalah tes medis yang memeriksa rektum dan usus besar Anda untuk mendeteksi perubahan dan kelainan, seperti polip usus besar atau kanker, serta menyelidiki penyebab gejala yang mungkin berasal dari usus besar dan rektum.

Prosedur kolonoskopi

Selama kolonoskopi, tabung fleksibel tipis yang disebut kolonoskop dimasukkan ke dalam rektum. Sebuah kamera video beresolusi tinggi yang kecil di ujung selang ini memungkinkan dokter Anda untuk melihat bagian dalam seluruh usus besar. Tabung ini dapat diteruskan hingga ke ujung usus besar dan bahkan dapat masuk ke ileum terminal, yang merupakan bagian terakhir dari usus kecil yang bergabung dengan usus besar.

Kelainan pada lapisan usus besar dan ileum terminal dapat dilihat selama kolonoskopi dan biopsi dapat diambil dengan menggunakan tang yang dimasukkan melalui saluran yang berfungsi dalam kolonoskop.

Pasien biasanya diberikan obat penenang ringan untuk prosedur ini. Dengan demikian, rasa tidak nyaman yang ditimbulkan sangat minimal, jika ada.

Polipektomi

Pengangkatan polip disebut polipektomi. Prosedur ini biasanya dilakukan selama kolonoskopi. Jika polip terlihat, polip ini dapat dipotong dengan instrumen seperti jerat diatermi yang dilewatkan melalui saluran kerja. Jika polip terlalu besar untuk diangkat melalui kolonoskopi, biopsi akan dilakukan untuk menentukan sifatnya.

Seberapa sering saya memerlukan kolonoskopi?

Berdasarkan pedoman internasional, jika kolonoskopi skrining pertama negatif dan tidak ada riwayat keluarga atau kecurigaan adanya kanker kolorektum yang diperantarai oleh genetika, kolonoskopi skrining dapat dilakukan satu kali dalam waktu 10 tahun. Namun demikian, interval yang tepat untuk pasien tertentu harus didiskusikan dengan dokter mereka.

Bagaimana mempersiapkan diri untuk kolonoskopi

Beberapa persiapan diperlukan sebelum kolonoskopi untuk memastikan keberhasilan prosedur, seperti:

Diet sebelum kolonoskopi

Selama satu atau dua hari sebelum prosedur, Anda mungkin diminta untuk melakukan diet rendah serat, yang berarti tidak makan biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian, atau buah dan sayuran. Anda juga harus berpuasa setidaknya selama 8 jam sebelum prosedur, meskipun Anda boleh minum sedikit air. Untuk prosedur di pagi hari, berpuasa sejak tengah malam biasanya sudah cukup.

Persiapan usus

Sebelum Anda dapat menjalani kolonoskopi, usus Anda harus kosong dan bersih. Persiapan usus dengan obat pencahar akan diperlukan untuk memastikan usus besar yang bersih. Dokter Anda akan meresepkan obat pencahar tertentu dan jadwal untuk meminumnya, sesuai dengan kebutuhan Anda.

Obat-obatan

Jika Anda sedang mengonsumsi obat rutin, Anda perlu memberi tahu dokter Anda karena mungkin perlu memodifikasi atau menghentikan beberapa obat selama prosedur. Biasanya, beberapa obat diabetes mungkin perlu ditunda karena puasa, dan pengencer darah mungkin perlu dihentikan selama beberapa hari, tergantung pada obat yang tepat, sebelum menjalani kolonoskopi.

Alternatif kolonoskopi

Ada beberapa pilihan yang tersedia:

Tes Imunokimia Tinja (Faecal Immunochemical Test (FIT))

Faecal Immunochemical Test (FIT) adalah salah satu pilihan skrining yang lebih nyaman, dan Anda dapat memperoleh alat untuk melakukan prosedur ini di rumah sesuai jadwal yang disarankan. Tes pendahuluan ini membantu dokter memastikan kesehatan usus besar Anda dengan memeriksa jejak darah dalam tinja Anda yang tidak terlihat dengan mata telanjang. Ini dikenal sebagai darah gaib. Sebagai patokan, dianjurkan untuk melakukan tes ini setahun sekali.

Keuntungan dari tes ini adalah nyaman dan non-invasif. Kerugiannya adalah tidak semua polip mengeluarkan darah sehingga dapat terlewatkan, sehingga pada saat darah samar terlihat, polip mungkin sudah lebih besar, atau mungkin telah berkembang menjadi kanker. Ada juga kemungkinan hasil tes positif palsu yang disebabkan oleh perdarahan dari tempat lain dalam saluran pencernaan.

Kolonoskopi virtual

Kolonoskopi virtual - juga dikenal sebagai computed tomography atau CT colonography - menggunakan sinar-X untuk mendeteksi polip. Kolonoskopi virtual bersifat non-invasif, hanya memerlukan waktu 10 - 15 menit untuk menyelesaikannya, tidak memerlukan anestesi, dan mungkin lebih disukai oleh mereka yang sedang menjalani pengobatan pengencer darah yang tidak aman untuk dihentikan, atau mereka yang bukan kandidat yang sesuai untuk menjalani kolonoskopi konvensional karena kondisi medis yang ada.

Harap diingat bahwa kolonoskopi virtual mungkin kurang efektif dalam mendeteksi polip yang berukuran lebih kecil dari 10mm dan mungkin ada kesulitan untuk membedakan polip dari gumpalan tinja yang melekat. Selain itu, polip dan pertumbuhan lain yang ditemukan selama kolonoskopi virtual hanya dapat dibiopsi atau diangkat melalui kolonoskopi konvensional, jadi jika ada temuan positif (atau temuan ambigu yang perlu dikonfirmasi), maka kolonoskopi juga perlu dilakukan. Inilah alasan mengapa kolonoskopi merupakan tes lini pertama yang terbaik, kecuali ada alasan yang sangat kuat untuk menghindarinya.

Sigmoidoskopi

Sigmoidoskopi dilakukan dengan menggunakan sigmoidoskop, yang merupakan tabung tipis dan fleksibel dengan lampu kecil dan kamera yang terpasang, sama seperti kolonoskop, tetapi prosedur ini dimaksudkan untuk memeriksa hanya bagian kiri usus besar, atau sekitar sepertiganya. Hal ini memungkinkan dokter untuk memeriksa beberapa hal, seperti polip, tumor, tukak, dan perubahan lain pada usus besar bagian bawah, tetapi, tentu saja, jika ada polip atau tumor di bagian yang lebih jauh ke atas, maka hal ini akan terlewatkan.

Persiapan untuk sigmoidoskopi tidak serumit kolonoskopi dan sering kali yang diperlukan hanyalah satu atau beberapa enema yang harus dilakukan sekitar satu jam sebelum prosedur. Puasa masih diperlukan dan obat penenang juga sering diperlukan. Sigmoidoskopi tidak selengkap kolonoskopi dan meskipun polip dan tumor di sisi kiri akan terlihat, namun yang di bagian atas akan terlewatkan. Dalam praktiknya, sigmoidoskopi tidak direkomendasikan untuk skrining usus besar karena hanya ada sedikit alasan untuk tidak memeriksa seluruh usus besar jika endoskopi akan dilakukan.

Enema barium kontras ganda

Enema barium kontras ganda, yang juga dikenal sebagai rontgen usus besar, menyuntikkan cairan ke dalam rektum yang mengandung barium. Hal ini memberikan kontras yang lebih baik dan gambar yang lebih jelas dari fitur-fitur pada lapisan usus besar. Untuk lebih meningkatkan kualitas sinar-X, udara juga dipompa ke dalam usus besar. Selain mendeteksi polip dan pertumbuhan lainnya, pemeriksaan ini juga dapat membantu mendiagnosis kondisi lain seperti penyakit radang usus.

Setelah prosedur, cairan yang mengandung barium akan dikeluarkan melalui tabung enema. Sisa cairan dan udara akan dikeluarkan melalui buang air besar secara normal, dan tinja Anda mungkin tampak berwarna keputihan. Beberapa orang mungkin mengalami konstipasi, jadi penting untuk mengonsumsi lebih banyak cairan, atau berbicara dengan dokter Anda untuk mendapatkan obat pencahar jika hal ini berlangsung lebih dari dua hari.

Seperti halnya metode pemeriksaan non-endoskopi lainnya, jika terdapat temuan positif, atau temuan yang ambigu, kolonoskopi konvensional juga diperlukan untuk memastikan diagnosis, untuk membiopsi suatu fitur atau mengangkat polip. Oleh karena itu, kecuali ada alasan yang sangat kuat untuk menghindari kolonoskopi pada contoh pertama, kolonoskopi masih merupakan pilihan terbaik untuk skrining usus besar.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kanker usus besar dan apakah Anda perlu menjalani skrining, buatlah janji temu dengan dokter spesialis untuk berdiskusi lebih lanjut.

(8 October 2019) Colon Cancer: Retrieved 3 February 2020 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/colon-cancer/symptoms-causes/syc-20353669

(3 September 2019) Colonic (Colorectal) Polyps. Retrieved 3 February 2020 from https://www.healthline.com/health/colorectal-polyps

(n.d.) What you should know about colon polyps. Retrieved 3 February 2020 from https://www.webmd.com/colorectal-cancer/colon-polyps-basics

(20 August 2018) All You Need To Know About Colorectal Cancer. Retrieved 4 February 2020 https://www.straitstimes.com/singapore/health/all-you-need-to-know-about-colorectal-cancer

(18 April 2019). 10 Things You Should Know About Colorectal Cancer. Retrieved 6 February 2020 from https://www.straitstimes.com/singapore/health/10-things-you-should-know-about-colorectal-cancer

(n.d.) Colorectal Cancer. Retrieved 4 February 2020 from https://www.singaporecancersociety.org.sg/learn-about-cancer/types-of-cancer/colorectal-cancer.html#risk-factors

(n.d.). Colonoscopy. Retrieved 3 Feb 2020 from https://www.webmd.com/colorectal-cancer/colonoscopy-what-you-need-to-know

(11 December 2019). Preparing for a colonoscopy. Retrieved 4 February 2020 from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/preparing-for-a-colonoscopy

(n.d.) FIT Kit. Retrieved 4 February 2020 from https://www.singaporecancersociety.org.sg/get-screened/colorectal-cancer/fit-kit.html

(n.d.) Laparoscopic colorectal surgery. Retrieved 4 February 2020 from https://www.acpgbi.org.uk/patients/conditions/laparoscopic-colorectal-surgery/

(31 Mar 2021) Singapore Cancer Registry Annual Report 2018. Retrieved 20 December 2021 from https://www.nrdo.gov.sg/docs/librariesprovider3/default-document-library/scr-annual-report-2018.pdf?sfvrsn=bcf56c25_0

(18 April 2020) Colonoscopy. Retrieved 15 December 2021 from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/colonoscopy/about/pac-20393569

(n.d.) Virtual Colonoscopy. Retrieved 15 December 2021 from https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/colon-cancer/virtual-colonoscopy-for-cancer-screening

(n.d.) Sigmoidoscopy. Retrieved 15 December 2021 from https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/sigmoidoscopy

(9 May 2020) Barium enema. Retrieved 15 December 2021 from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/barium-enema/about/pac-20393008
Artikel Terkait
Lihat semua