Mengenal Pompa Jantung Impella dan Cara Kerjanya

Sumber: Getty Images

Mengenal Pompa Jantung Impella dan Cara Kerjanya

Terakhir diperbarui: Kamis, 31 Maret 2022 | 5 menit waktu membaca

Berkat pompa jantung Impella, pasien jantung berisiko tinggi pun kini dapat menjalani operasi jantung invasif minimal. Kardiolog Dr Paul Ong menjelaskan cara kerjanya untuk membantu meningkatkan keselamatan pasien selama operasi.

Penyakit jantung adalah kondisi kesehatan yang semakin umum di Singapura - khususnya, penyakit arteri koroner (CAD), di mana arteri di jantung seseorang menyempit akibat penumpukan endapan kolesterol dan plak yang mengapur. Hal ini mengakibatkan pasien mendapatkan pasokan darah yang kaya oksigen ke jantung secara terbatas, yang lama-kelamaan dapat menyebabkan gagal jantung atau serangan jantung.

Untungnya, dalam banyak kasus, CAD dapat diobati dengan intervensi koroner perkutan (PCI), yang juga dikenal sebagai angioplasti - prosedur invasif minimal yang digunakan untuk membuka arteri koroner yang tersumbat dengan menggunakan balon atau stent.

Meskipun ada banyak keuntungan dari prosedur ini, seperti sayatan yang lebih kecil, kehilangan darah dan jaringan parut yang lebih sedikit, serta pemulihan yang lebih cepat, PCI mungkin tidak sesuai untuk sekelompok kecil pasien - individu dengan kondisi kesehatan seperti jantung yang lemah. Dr Paul Ong, kardiolog di Mount Elizabeth Novena Hospital, mengatakan bahwa untuk pasien seperti itu, bahkan prosedur invasif minimal pun dapat sangat berisiko, dan dengan hasil yang tidak dapat diprediksi.

Namun, ada perangkat baru yang tersedia di Mount Elizabeth Hospital yang dapat menawarkan prospek yang menjanjikan bagi pasien untuk menjalani operasi yang lebih aman. Dikenal sebagai pompa jantung Impella, alat ini merupakan pompa kecil yang telah dirancang untuk menopang jantung dan membantu mempertahankan kemampuannya mengedarkan darah ke seluruh tubuh selama proses pembedahan.

Apa yang dimaksud dengan pompa jantung Impella?

Pompa jantung Impella

Dr Ong menjelaskan bahwa Impella adalah pompa jantung yang sangat kecil - salah satu yang terkecil di dunia - yang menopang tekanan darah dan melindungi organ-organ vital tubuh selama prosedur jantung. Ini adalah solusi yang dapat membantu membuat prosedur jantung berisiko tinggi menjadi lebih aman dengan menawarkan 'jantung cadangan'. Alat ini mendukung sirkulasi darah ke seluruh tubuh dan memungkinkan dokter untuk melakukan intervensi seperti intervensi koroner perkutan dengan bantuan Impella atau angioplasti dengan aman.

"Impella biasanya merupakan alat yang kami gunakan untuk pasien dengan fungsi jantung yang sangat lemah - misalnya, mereka memiliki beberapa pembuluh darah yang sakit yang perlu diatasi pada saat yang bersamaan," tambah Dr Ong.

Perawatan ini juga cocok untuk pasien gagal ginjal dan mereka yang menjalani dialisis, karena arteri mereka sangat terkalsifikasi, dan membutuhkan pekerjaan yang signifikan untuk membuka sumbatan arteri.

Bagaimana Impella bekerja: Cadangan untuk jantung

Dengan Impella, seperti yang dijelaskan oleh Dr Ong, jantung "mendapat cadangan". Ini berarti bahwa ketika prosedur sedang melalui fase kritis, jantung dapat menjadi kerdil dan tidak dapat mentoleransi 'tekanan' pada jantung, pompa jantung Impella akan mendukung jantung, sehingga kesehatan pasien terlindungi.

Dengan menggunakan analogi sederhana, Dr Ong membandingkan fungsi pompa dengan "pemain akrobat yang melakukan jungkir balik di udara". Dengan Impella, kami sekarang memiliki jaring pengaman selama operasi.

Artinya, alat ini berfungsi sebagai cadangan jika jantung mengalami 'malfungsi' selama prosedur seperti PCI. Kerusakan tersebut termasuk kejadian di mana jantung tidak berdetak cukup kuat, atau jika arteri tersumbat sepenuhnya. Dalam skenario terburuk, jantung bahkan dapat berhenti selama beberapa detik.

Pompa jantung impella sebagai jaring pengaman

Menjelaskan cara kerjanya secara rinci, Dr Ong mengatakan bahwa pompa Impella yang kecil, lembut dan fleksibel, sebagian dimasukkan ke dalam jantung, khususnya di ventrikel kiri melalui tusukan yang sangat kecil di selangkangan. Setelah terpasang, pompa Impella akan memonitor kemampuan jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Pada titik mana pun selama prosedur di mana jantung tidak memompa dengan baik, motor putar di dalam pompa akan mulai bekerja untuk mendorong darah keluar ke aorta, dan mengirimkannya ke seluruh tubuh.

Intervensi' ini sangat penting untuk jantung yang lemah yang mungkin tidak dapat memasok darah yang cukup untuk mempertahankan curah jantung pasien selama prosedur. Dengan alat ini, bahkan jika jantung tidak berhasil memompa darah yang cukup, darah akan 'diisi ulang' oleh pompa untuk menjaga agar pasien tetap aman.

Setelah prosedur selesai, pompa jantung Impella akan dimatikan dan dilepas. Jika masih diperlukan untuk mendukung fungsi jantung setelah prosedur, pompa ini dapat ditinggalkan di dalam ventrikel kiri jantung hingga kondisinya stabil.

Menjaga kesehatan jantung Anda

Meskipun sangat melegakan mengetahui bahwa kemajuan teknologi medis dapat membantu menyelamatkan nyawa, pembedahan harus selalu dieksplorasi sebagai pilihan terakhir untuk mengobati kondisi jantung seperti penyakit arteri koroner. Mencegah terjadinya penyakit jantung sejak awal harus selalu menjadi prioritas. Seperti kata pepatah, mencegah selalu lebih baik daripada mengobati.

Untuk itu, berikut adalah beberapa kiat untuk menjaga kesehatan jantung Anda.

1. Pertahankan berat badan yang sehat

Berat badan selalu menimbulkan 'risiko jantung diam' di mana kelebihan lemak tubuh dapat berkontribusi pada perkembangan kondisi seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, yang merupakan prekursor penyakit jantung. Jadi, perhatikan berat badan Anda. Salah satu metode skrining yang umum digunakan adalah Indeks Massa Tubuh, di mana kisaran 27,5 ke atas umumnya menunjukkan bahwa seseorang kelebihan berat badan.

2. Perhatikan pola makan Anda

Diet sehat dan seimbang yang kaya akan sayuran dan rendah garam, gula, lemak tak jenuh, dan makanan olahan, dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung. Dan jika Anda sudah menderita penyakit jantung, hal ini dapat membantu menjaga kondisi Anda tetap terkendali.

3. Tetap aktif

Aktiflah

Olahraga teratur dapat memperkuat jantung. Usahakan untuk berolahraga sekitar 150 menit per minggu, dengan memprioritaskan aktivitas kardio dengan intensitas sedang. Namun, perlu diingat bahwa setiap orang memiliki kebutuhan dan ambang batas yang berbeda, jadi jika Anda ragu, berkonsultasilah dengan ahli medis atau spesialis tentang rencana olahraga Anda.

4. Lakukan skrining secara teratur

Jika Anda memiliki kondisi seperti tekanan darah tinggi, maka akan menimbulkan risiko penyakit jantung. Pertimbangkanlah untuk melakukan skrining jantung preventif untuk memeriksa risiko penyakit jantung yang tersembunyi. Sebagai pedoman, Health Promotion Board sebenarnya merekomendasikan pemeriksaan risiko kardiovaskular setiap 5 tahun sekali sejak usia 18 tahun dan seterusnya. Jika tingkat risiko Anda lebih tinggi dari rata-rata, pertimbangkanlah untuk melakukan pemeriksaan jantung secara teratur dan bekerja sama dengan dokter keluarga atau kardiolog untuk tetap sehat.

Pelajari lebih lanjut tentang prosedur jantung dengan keamanan yang lebih baik

Berkat kemajuan teknologi, pasien yang biasanya memiliki akses ke pilihan pengobatan yang aman dan layak, kini dapat menantikan hasil medis yang lebih aman dan menjanjikan.

Pompa jantung Impella ini adalah salah satu contoh di mana pasien dengan kebutuhan dan pertimbangan yang lebih spesifik, kini memiliki pilihan untuk kualitas hidup yang lebih baik.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang perawatan jantung dengan bantuan Impella dan prosedur jantung invasif minimal lainnya, buatlah janji temu dengan dokter spesialis jantung hari ini.

Things to Do Every Day To Keep Your Heart Healthy. Cleveland Clinic. Retrieved on 19 March 2022 from https://health.clevelandclinic.org/5-things-to-do-every-day-to-keep-your-heart-healthy/

Keeping Your Heart Healthy. Heart Foundation Australia. Retrieved on 19 March 2022 from https://www.heartfoundation.org.au/heart-health-education/keeping-your-heart-healthy

Weight: A Silent Heart Risk. John Hopkins Medicine. Retrieved on 19 March 2022 from https://www.hopkinsmedicine.org/health/wellness-and-prevention/weight-a-silent-heart-risk
Artikel Terkait
Lihat semua