3 Cara Anak Remaja Anda Bisa Terkena Penyakit Jantung

Sumber: Shutterstock

3 Cara Anak Remaja Anda Bisa Terkena Penyakit Jantung

Terakhir diperbarui: Selasa, 05 April 2022 | 3 menit waktu membaca

Kebiasaan umum di kalangan remaja saat ini dapat meningkatkan risiko terkena penyakit jantung, lebih cepat daripada yang seharusnya.

Remaja dan penyakit jantung

Penyakit jantung di kalangan remaja memang tidak terlalu umum, tetapi juga tidak jarang terjadi. Remaja yang tidak cukup aktif dapat meningkatkan risiko sindrom metabolik yang dapat menyebabkan masalah jantung di kemudian hari.

Sindrom metabolik adalah serangkaian kondisi yang terjadi bersamaan, termasuk tekanan darah tinggi, peningkatan kadar gula darah, kelebihan lemak di sekitar pinggang dan kadar kolesterol yang tidak normal. Masalah yang terkait dengan sindrom metabolik sebagian besar terkait dengan gaya hidup dan dapat diatasi jika diidentifikasi sejak dini.

Beberapa faktor risiko dapat dikontrol sejak dini, sehingga menurunkan risiko penyakit jantung di kemudian hari. Faktor-faktor risiko ini meliputi:

  • Obesitas
  • Resistensi insulin
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol tinggi
  • Dislipidemia
  • Merokok
  • Ketidakaktifan fisik
  • Stres

Obesitas sentral dan resistensi insulin

Orang dengan obesitas lebih mungkin memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes, semua faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Obesitas sentral pada remaja dengan lingkar pinggang di atas 94 cm pada pria atau 80 cm pada wanita, menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi terkena resistensi insulin dan glukosa puasa yang tinggi.

Penelitian terbaru di AS menunjukkan bahwa minuman berenergi dan minuman ringan menyumbang 13% dari asupan kalori remaja, yang mengarah ke obesitas - faktor lain yang berkontribusi terhadap penyakit jantung.

Banyak remaja yang menyukai minuman ringan, terutama minuman berenergi, dan sering kali mengandalkan minuman berenergi sebagai cara untuk mengganti waktu tidur yang kurang. Minuman berenergi tidak hanya tinggi kafein, tetapi juga tinggi gula, yang dapat memberikan dorongan energi sementara.

Penelitian telah menunjukkan bahwa minuman ini dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur bahkan pada orang sehat, yang dapat membahayakan kesehatan jantung. Untuk remaja dengan kondisi jantung yang mendasari, mereka dapat menimbulkan risiko yang lebih besar.

Machiatto Latte dan Bubble Tea juga populer di kalangan remaja. Minuman berkalori tinggi ini hanya memiliki sedikit protein dan serat, namun tinggi karbohidrat dan gula, yang menyebabkan peningkatan gula dan resistensi insulin, yang berkontribusi terhadap epidemi global sindrom metabolik pada remaja.

Pola makan yang sehat, tidur yang cukup dan olahraga adalah cara yang lebih sehat untuk meningkatkan tingkat energi dan menjaga kesehatan jantung.

Tekanan darah tinggi

Memiliki tekanan darah tinggi berarti jantung harus memompa lebih keras dan arteri mengalami tekanan yang lebih besar. Setelah beberapa waktu, tekanan darah tinggi dapat merusak jantung dan organ-organ lainnya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa remaja yang kurang tidur atau tidurnya terganggu lebih mungkin menderita tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi - keduanya merupakan prekursor penyakit jantung.

Terlambat tidur dan terlambat bangun, banyak remaja Singapura yang tidak cukup tidur. Meskipun masa pubertas dapat mengubah jam tubuh dan anak remaja Anda mungkin berpikir bahwa mengendalikan rutinitas malam mereka sendiri adalah sebuah ritual menuju kedewasaan, remaja masih membutuhkan sekitar sembilan setengah jam untuk memejamkan mata dalam semalam.

Kolesterol tinggi

Memiliki kadar kolesterol low-density lipoprotein (LDL) yang tinggi pada usia muda meningkatkan risiko terkena penyakit jantung. Selain itu, sebuah studi menemukan bahwa peningkatan risiko ini tetap ada bahkan pada mereka yang kemudian mampu menurunkan kadar kolesterol LDL mereka.

Hal ini karena kerusakan yang disebabkan oleh kolesterol LDL pada arteri tampaknya tidak dapat dipulihkan dan bersifat kumulatif. Oleh karena itu, semakin lama seorang anak muda memiliki kolesterol tinggi, semakin besar pula risiko terkena penyakit jantung.

Tiga faktor utama yang menyebabkan kolesterol tinggi pada remaja:

  • Pola makan yang tidak sehat, terutama yang tinggi lemak
  • Riwayat keluarga dengan kolesterol tinggi, terutama jika salah satu atau kedua orang tua memiliki kolesterol tinggi
  • Obesitas

Dislipidemia

Dislipidemia terjadi pada remaja dengan sindrom metabolik yang memiliki kadar trigliserida yang tinggi dan kadar lipoprotein densitas tinggi (HDL) atau kolesterol baik yang rendah. Sama seperti kadar LDL yang tinggi, hal ini juga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Merokok

Meskipun banyak remaja mulai merokok sebagai cara untuk menyesuaikan diri dengan teman sebayanya, nikotin yang dikandung rokok membuat ketagihan.

Nikotin mempersempit pembuluh darah dan membuat jantung bekerja lebih keras. Tar dan bahan kimia lainnya juga menambah risiko penyakit jantung.

Bahan-bahan tersebut dapat menyebabkan penumpukan plak di arteri, meningkatkan kadar kolesterol dan menurunkan khasiat fibrinogen, zat pembekuan darah yang penting.

Di kalangan anak muda, merokok dilaporkan menyumbang 75% kasus penyakit jantung, yang merupakan pemikiran yang serius. Dengan mulai merokok di usia muda, risiko meningkat - semakin lama Anda merokok, semakin tinggi risiko penyakit jantung.

Fakta yang menyedihkan bahwa 90% orang mulai merokok sebelum usia 19. Diperkirakan bahwa 3 anak di setiap kelas 6 Sekolah Dasar di Singapura saat ini pada akhirnya akan terbunuh oleh tembakau.

Ketidakaktifan fisik

Ketidakaktifan fisik merupakan faktor risiko utama penyakit jantung. Sebuah penelitian yang dilakukan di kalangan remaja Singapura mengungkapkan bahwa di antara mereka yang hasil tes darahnya menunjukkan peningkatan risiko sindrom metabolik, separuhnya memiliki berat badan normal atau bahkan kekurangan berat badan. Pada remaja ini, risiko sindrom metabolik tidak disebabkan oleh masalah berat badan yang mendasarinya, tetapi oleh gaya hidup mereka.

Semua remaja harus berolahraga setidaknya 60 menit setiap hari. Ini harus mencakup campuran aktivitas dengan intensitas sedang dan tinggi.

Jika Anda mendapati anak remaja Anda kurang aktif secara fisik, hal pertama yang dapat Anda lakukan adalah membatasi jumlah waktu yang dihabiskan untuk menonton TV, bermain video game, atau berselancar di internet.

Anda juga dapat mendaftarkan mereka ke dalam pelajaran olahraga terorganisir atau klub luar ruangan yang sesuai dengan minat mereka. Jadikan aktivitas fisik sebagai bagian dari tamasya keluarga. Bersepeda, berjalan kaki, dan mendaki gunung adalah beberapa contoh kegiatan yang bisa Anda lakukan bersama keluarga.

Stres

Stres bukanlah faktor risiko langsung untuk penyakit jantung pada remaja. Namun, ketika orang stres, mereka sering membuat pilihan gaya hidup yang tidak sehat seperti makan makanan yang tidak sehat, merokok atau minum terlalu banyak alkohol. Seiring waktu, kebiasaan-kebiasaan ini dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung mereka.

Stres di kalangan remaja dapat dipicu oleh banyak hal. Penyebab umum dari stres termasuk tugas sekolah, ujian, perundungan atau masalah dengan keluarga atau teman. Hal-hal tersebut dapat bermanifestasi dalam berbagai cara, seperti ketegangan, kecemasan, kelelahan emosional, kesedihan, lekas marah, atau perasaan kewalahan.

Mengelola stres secara efektif dapat membuat perbedaan besar bagi kesehatan fisik dan mental seseorang. Mengidentifikasi penyebab stres adalah kunci untuk mengelolanya. Penting juga untuk membicarakannya dengan orang yang dipercaya dan meluangkan waktu untuk melakukan kegiatan positif lainnya, termasuk olahraga dan hobi kreatif.

Singkatnya, remaja berisiko terkena penyakit jantung jika mereka mengalami sindrom metabolik atau salah satu faktor risiko yang disebutkan di atas.

Dengan demikian, 3 hal yang dapat dilakukan oleh remaja untuk mencegah penyakit jantung adalah menjaga pola makan, tidur, dan olahraga. Dan remaja harus selalu menghindari Merokok! Bawa anak remaja Anda untuk melakukan pemeriksaan kesehatan jika Anda mencurigai dia berisiko.

McKinlay, R D. (n.d.) Childhood Obesity: The Link to Drinks. Retrieved from https://www.obesityaction.org/community/article-library/childhood-obesity-the-link-to-drinks

Youth and Tobacco Use. (n.d.) Retrieved from https://www.cdc.gov/tobacco/data_statistics/fact_sheets/youth_data/tobacco_use/

Health Risk for Singapore Teens – They Are Not Active Enough: Study. (2014, February 15) Retrieved April 04, 2021, from https://www.straitstimes.com/singapore/health-risk-for-singapore-teens-they-are-not-active-enough-study

Heart Disease Risk Factors for Children and Teenagers. (n.d.) Retrieved April 04, 2021, from https://www.texasheart.org/heart-health/heart-information-center/topics/heart-disease-risk-factors-for-children-and-teenagers/

Hypertension (High Blood Pressure). (2019, November) Retrieved April 04, 2021, from https://kidshealth.org/en/teens/hypertension.html

Childhood Obesity Causes & Consequences. (2021, March 19) Retrieved April 04, 2021, from https://www.cdc.gov/obesity/childhood/causes.html

High Cholesterol in Teens, Early 20s Leads to Heart Problems by Middle Age. (2020, September 25) Retrieved April 04, 2021, from https://www.nhlbi.nih.gov/news/2020/high-cholesterol-teens-early-20s-leads-heart-problems-middle-age

Stress and Anxiety in Young People. (n.d.) Retrieved April 04, 2021, from https://www.bhf.org.uk/informationsupport/support/children-and-young-people/managing-your-lifestyle/dealing-with-teen-stress
Artikel Terkait
Lihat semua